Assalamualaikum wr. wb

Blog ini sebenarnya adalah sebagian besar berisi informasi tentang bayi dan balita.
karena aku mempunyai anak yang masih bayi.
Semua informasi yang aku pernah dapatkan, aku usahakan untuk di posting di blog ini dengan tujuan agar bermanfaat bagi orang banyak.
Demi kemajuan blog ini, tolong tinggalkan komentar atau vote anda.
Boleh juga kritik dan saran yang membangun.


Wassalamualaikum wr. wb
Bundanya Shakila


Thursday, 26 October 2017

Welcome my baby girl

Setelah penantian sekian lama, sempet keguguran 2x setelah shakila, Allah masih percaya sama aq untuk dititipkan seorang anak lagi :)

Welcome my baby girl "Kirani Ghania Riandra"
Lahir dengan BB : 2,6 kg dan TB : 45cm, pukul : 16.05 wib 
Seorang anak perempuan, mempunyai tanggal lahir yang sama dengan kakaknya. Dan nama panggilan yang maknanya juga sama dengan kakaknya. Sempet bingung cari nama, mungkin sekitar 2 minggu dia belum punya nama. hahahahaha....
Kirani Ghania Riandra.
Berkah atau anugrah dari Allah yang cantik untuk rianti dan candra

Setelah beberapa kali gagal untuk mendapatkan momongan, setelah beberapa kali kesedihan yang aq alami, Allah menggantinya dengan sangat Istimewa.

Aq beri nama Kirani karena memang ini benar-benar anugrah dari Allah. Dengan nama panggilan Ghania yang artinya cantik. Diharapkan menjadi anak yang cantik luar dan dalam. Cantik dalam segala hal. Sama seperti kakanya Shakila (Shakila & ghania, artinya cantik).

Dulu waktu baru lahir, sempet bingung ini anak mirip siapa. Malah yang lebih parah, papanya sempet takut kalo itu anak ketuker.hehehehehe.....
Tapi makin besar, makin ketauan deh mirip siapa. Mirip sama Shakila waktu kecil. iya mirip, mirip banget. Coba deh liat foto-fotonya.







Kelahiran anak ke-2 ini lahir dalam keadaan yang berbeda. Kalo dulu setelah lahiran aq tinggal dirumah mama, karena baru anak pertama. Saat ini aq memberanikan diri untuk tinggal di rumah sendiri. Yah walaupun mama tetap bantu. Alhamdulillah punya orang tua yang deket (bukan maksud hati utk memanfaatkan orang tua ya).

Dengan kondisi finansial yang berbeda juga. Karena udah anak 2 bok.. Pengeluaran makin banyak. Kalo dulu jamannya shakila kecil aq jor-joran. Mau beli apa aja gak pake mikir, baju-baju, asesoris, mainan dari yang murah sampe yang mahal ada. Pokoknya shakila mah dulu gak kekurangan deh. Untuk Ghania, sepertinya kamu harus hidup dengan kondisi yang sedikit memprihatinkan ya nak. (baca : NGIRIT)

Untuk kelahiran Ghania, persiapanku gak seheboh waktu lahiran shakila. Karena hampir semua udah ada. Itu lah enaknya punya anak gak seberapa jauh jaraknya dan sama jenis kelaminnya. Semua bisa di lungsurkan. hahahaha.... Lumayan irit kan.

Oh ya, ketakutanku dulu kalo lahiran sesar kan karena pulihnya lama. Gak bisa ngapa-ngapain sedangkan sekarang udah ada shakila yang harus diurus. Alhamdulillah, memang Allah maha mengetahui segalanya. Lahiran kali ini aq lebih cepet pulihnya. Hari ke-3 setelah lahiran dan di rumah, aq udah bisa masak nasi. Walaupun jalan masih pelan-pelan sambil megangin perut.

Idealnya sih, orang abis lahiran itu kerjaannya cuma selonjoran sama kasih ASI ke bayinya. Walaupun mama ikut ngebantu dan merawatku pasca lahiran, tapi masa iya aq bisa selonjoran sedangkan orang tuaku ngerjain kerjaan rumah. Ya Allah, kalo aq sampe kayak gitu, kok ngerasa jadi anak durhaka banget ya sama orang tua. Makanya sehabis melahirkan, aq kurang selonjoran nih. walhasil kakiku bengkak. 

Shakila, gimana dengan shakila?
Bagaimana sikapnya setelah punya adik?

Waktu aq masih di RS, shakila kayaknya stress banget. Karena semua orang pada sibuk mondar mandir ke RS. Aq rasa dia takut ditinggal di rumah sendirian. Padahal kan itu gak mungkin terjadi. Jadi setiap Papa atau mbahnya mondar mandir ke RS, dia selalu ikut. gak pernah mau ditinggal di rumah. Mungkin karena kecapean, suatu malam tiba-tiba hidungnya shakila keluar darah. Anaknya mah pertama gak sadar. Tapi pas di lap ternyata darah, ya langsung nangis. nangis karena emang dia takut darah.

Awalnya dikira kejedot, atau jatuh atau apalah yang bisa buat hidung cedera. Tapi pengakuan shakila enggak tuh. Wah, ini mah fix MIMISAN. Seumur hidup shakila gak pernah mimisan. Tiba-tiba aja malam itu mimisan. Papanya shakila sengaja gak bilang ke aq, karena takut aq stress mikirin shakila di rumah. Baru dikasih tau besok paginya.

ok, sekarang shakila udah punya adik. Awal-awal aq pulang ke rumah, aq ngerasa kok shakila jadi jaga jarak sama aq. Ntah dia marah sama aq karena aq lebih prioritaskan adiknya, atau dia malah emang pengertian karena aq harus prioritaskan adiknya. Tapi gara-gara ini aq sempet kena baby blues syndrome.

ah, ngeliat kondisi shakila yang jadi ngejauh, lebih pendiam, lebih milih deket sama papanya daripada aq. Membuat aq tertekan.


Liat foto di atas. Rumah yang masih ngontrak 3 petak membuat shakila harus tidur dibawah dan di ruang tamu, karena kamar cuma ada 1. Dan tentu saja gak muat untuk ditiduri orang ber-4.

Singgasana shakila sekarang diambil alih oleh adiknya. Yang biasanya tidur disampingku, sebelum tidur di usap-usap, dipeluk, dicium, kadang malah aq bacakan cerita dan tidak lupa mengingatkannya untuk baca doa sebelum tidur. Sekarang semua itu gak dia dapetin. karena dia harus tidur di ruang tamu sama Papanya :'(

Seiring berjalannya waktu, aq mulai terbiasa dengan keadaan ini. Dan baper nya pun berkurang. Sekarang shakila udah gak pendiem lagi, tapiii....... jadi marah-marah melulu. Apa dia ngerasa iri ya sama adiknya. Jadi cari-cari perhatian.

ah, ini emak2 maunya apa sih ya. anaknya pendiem dia baper, anaknya marah2, dia baper juga. Eh tapi bener loh, shakila marah2 mulu. Malah sempet adiknya dilempar sendal dan kena jidad. Langsung nangis kejer ghania nya.hadeh.... untung yang dilempat sendal bayi yang enteng. Belum lagi adiknya lagi anteng, tiba-tiba kakinya dikremes, atau pipinya dicubit. Ghania nya gak sampe nangis sih. Kata shakila, dia gemes. trus Ghania lagi tidur, di teriakin sama dia. Akhirnya adiknya bangun lagi. hadeh..... nidurinnya susah-susah, malah dibangunin sama shakila.




Baru ngerasain nih punya anak lebih dari 1. Banyak banget seni nya ya. Kalo begini mah, gak boleh ditinggal ber-2 an mereka.

Tapi sekarang di umurnya Ghani yang udah 3 bulan, shakila mulai ada perubahan. Marah2 gak jelas sama teriak2 sih masih. tapi udah jarang gemesin adiknya. Malah sekarang dia mulai mau cium adiknya, walaupun sambil malu-malu.

Well, segitu aja dulu cerita emak-emak yang baru punya anak 2. Kapan-kapan disambung lagi ya :)

Salam emak-emak berdaster

Monday, 16 October 2017

Lahiran anak ke-2 part-2

Cerita sebelumnya disini

Lanjut lagi ya.

Liat muka aq dan suami yang kebingungan, seakan susternya pun tau apa yang dipikirkan oleh kita. Susternya langsung bilang "bisa pake BPJS kok pak. Gak usah pake rujukan. ini kan sifatnya urgent".
 
Papanya shakila langsung urus registrasinya, sedangkan aq sendiri langsung dibawa ke ruang bersalin. Ganti baju, trus tiduran deh. Karena udah pengalaman lahiran sesar dan di RS yang sama juga, jadi aq udah tau deh prosedurnya. Oh iya, sebelum masuk ruang bersalin tensi darahku sempet tinggi 140/90. Langsung disuruh tes urine. Ternyata hasilnya negatif. aq gak kelebihan protein. Mungkin karena aq lagi tertekan aja nahan sakit dan stres karena harus lahiran sekarang.

Tinggal nunggu giliran nih buat masuk ruang operasi. Tik tok, tik tok. Sambil nunggu giliran, sempet minta maaf dulu sama mama dan minta doanya biar semua berjalan lancar. Ah, kok aq jadi inget 6 thn lalu ditempat ini, aq lagi meringis nahan mules karena induksi, yang ujung2nya di sesar-sesar juga. ceritanya ada disini

Akhirnya giliran ku sekarang, sampai di dalam ruang operasi, aq disuruh duduk dan sedikit membungkuk untuk disuntik bius. Suntik di pinggang belakang yang menurutku gak sakit. Kok kata orang-orang sakit ya? Begitu biusnya masuk, kaki langsung kesemutan. Dan gak lupa juga bilang ke dokternya kalo lambung ku lagi sakit. akhirnya disuntik obat buat lambung, daaaann.... seketika lambung ku langsung sembuh buh buh...

ah elah, kenapa gak dari tadi aja aq disuntik pake obat yang beginian biar lambung ku gak sakit. kan jadi bisa lahiran normal. Ya sudah lah.

Sempet juga bilang ke dokternya, "dok, kalo mau mulai baca bismillah ya?" serentak dokter anastesi dan susternya bilang "iya bu".

Duh, di ruang operasi ini aq bener-bener gak bisa ngenalin yang mana dokternya. semua pake masker dan tutup kepala. Nah, gak lama ada seorang pria masuk. Dan ternyata itu dokter kandungannya. Dia bilang, "baca doa ya bu, kita mulai". Langsung komat kamit deh nih mulut.

Mulai pembedahan jam 15.55. Perut mulai terasa di goyang-goyang. Selang 10 menit, terdengar suara "oek...oek...". Alhamdulillah bayinya sudah lahir.

Dokter : "selamat ya bu, bayinya perempuan. sehat. lengkap"
aq : "Alhamdulillah"

Dalam proses melahirkan aq ini, gak ada IMD :(
Begitu lahir, bayinya langsung dibawa keruangan lain untuk dibersihkan. Setelah bayinya bersih, susternya balik lagi ke ruang operasi.

Suster : "Ini bu bayinya, perempuan. beratnya 2,6 kg"
sambil dikasih liat ke aq, trus aq disuruh cium bayinya. Perasaannya seneng banget bayinya sehat, tapi bingung juga ya. di USG katanya berat 3,2. lah ini kenapa jadi 2,6 kg. Jauh amat ya... Dah gitu kok gak ada mirip2nya sama aq atau papanya, atau shakila dulu. Ini bener gak sih anak ku?




Ok, abaikan dulu rasa bingung ku. Lanjut ke cerita sesar. Jadi dokter kandungan itu enak bener ya. Dateng ke ruang operasi ketika semua udah siap, belek perut sebentar, jait sebentar, tinggal kabur. Selebihnya bidan dan suster-susternya yang nerusin jaitan. Tuh dokter gak ada setengah jam di ruang operasi.

ok, total aq diruang operasi sekitar 40 atau 45 menit lah. Aq dikembalikan ke ruang bersalin. tunggu 1 jam, liat reaksi ku. Baru lanjut dipindahkan ke kamar perawatan.

hem... lagi-lagi teringat 6 thn lalu. Tapi ada perbedaannya sih sama dulu. Mungkin karena udah pengalaman sesar, jadi sesar kali ini gak terlalu gimana-gimana. Udah lebih tenang menghadapinya.

Dulu shakila ditaruh diruang bayi. Sekarang bayinya rooming in sama ibunya. Seneng sih bisa kapan aja liat bayinya. Bisa sering-sering juga merangsang biar ASI nya keluar. Tapi kendalanya, aq kan abis sesar. belum bisa miring-miring dengan leluasa. Dah gitu, gak ada box bayi. Jadi si bayi 1 kasur sama ibunya ;(
Laaah,.... takut gelinding anaknya dong. Dah gitu anaknya nangis melulu, sedangkan ASI ku belum keluar. Mana banyak nyamuk lagi. gak ada kelambu bayi. AC kamar mati. Padahal aq kelas 1 :(
Kasian kan.

duh, dengan sangat terpaksa aq menyerahkan anak ku untuk dirawat diruang bayi. Yang suasananya lebih layak. Dan aq pun harus rela untuk sementara bayinya dikasih sufor karena ASI belum keluar. Padahal aq tau teori "bayi baru lahir punya persediaan makanan selama 3 hari" tapi tetep aja takut kenapa2 kalo dia gak minum sama sekali :(

Saat beberapa jam setelah lahiran, ada WA masuk. Dan ternyata WA dari dokter Yuditya. Memang sebelumnya aq sempet nanya tentang hasil CTG bayiku. dan ini wa dari dokter yuditya.






duh, jadi ngerasa gak enak sama dokter yudit. Untung dokter Yudit baik. hehehehehe....

Yah, itulah dua penggal cerita ku saat lahiran. Syukuri aja apa yang terjadi. Alhamdulillah masih dikasih kepercayaan sama Allah setelah 3x keguguran :)



Friday, 13 October 2017

Lahiran anak ke-2 part-1

     Aloha.... masih punya utang nih. Untuk cerita tentang kelahiran anak ke-2 (yang sebenernya kehamilan ke-5). Mulai darimana ya?

     Ok, mulai dari shakila ulang tahun aja deh. Jadi ceritanya lusa itu ulang tahunnya Shakila. Tahun ini shakila pertama kali masuk SD. Jadi banyak punya temen baru. Tahun ini pengennya dibikinin nasi kuning aja deh. Dibagiin ke sekolahnya. Gak mungkin juga di rayain, berhubung nih perut udah buncit banget dan emang udah bulannya, trus isi dompet juga untuk biaya lahiran.

     Singkat cerita, hari ini kasih dana ke mama. Biar mama yang beli semua bahan-bahan untuk nasi kuning. ok, bahan-bahan udah dibeli. Tinggal besok hari H nya. Rencana aq mau ke sekolahnya shakila. Mau mendokumentasikan juga ulang tahunnya shakila. Eh tapi, kok malemnya lambungku sakit ya. Mulai dari jam 9 malam. Dalem hatiku, "waduh, jangan sakit dulu ya Allah. Besok shakila ulang tahun". Biasanya kalo sakit lambung atau ulu hati itu tengah malem, dan subuh juga udah sembuh. Tapi ini kok sampe pagi jam 7 belom ada tanda-tanda sembuh.

     Minum obat yang di kasih dr. Yuditya udah. Tapi belum sembuh-sembuh juga. Akhirnya WA dr. Yudit minta saran. dr Yudit sempet nanya, "punya sakit maag ya? lagi stress ya?" hehehehe... jawaban dari semua itu adalah "iyes dok"

     Emang aq lagi stress, kepikiran kapan lahiran melulu. Padahal HPL masih 2 minggu lagi. Saran dr. Yudit ke UGD aja. minta sama dokternya obat yang di suntik biar langsung terasa efeknya. Pakai obat omeprazole atau pantoprazole.

     Aq sih pengennya langsung ke hermina, maksudnya biar kalo ada apa2 bisa dirujuk ke dr. Yudit gitu. kan gampang jadinya. Tapi papanya shakila bilang, "emang km masih kuat nahan? Hermina jauh loh. Kalo emang cuma ke UGD, ke RS THB aja yang lebih deket". Akhirnya aq manut aja deh. yang penting nih lambung gak sakit lagi. Lagian gak biasanya nih selama ini. Biasanya kalo udah muntah udah ilang sakitnya.

     Akhirnya, sampe juga ke RS. minta obat yang disuntik. Ternyata suntiknya beberapa kali ya. Jadi harus pake jarum yang kayak infus.

Abis disuntik, sabar menunggu rasa sakit itu hilang. Laaah... kok gak ilang-ilang tuh sakit. Ditanya dokternya, "masih sakit gak bu?" masih dok....

dan dokternya pun langsung intervew tentang kehamilanku. Perutnya gimana rasanya, mules ga? ada keluhan gak? singkat cerita aq dirujuk ke dokter kandungan. Sebenernya dari awal aq juga mau ke dokter kandungan, berhubung jadwal prakteknya masih lama, sekitar 4 jam lagi dan aq udah gak tahan sama rasa sakitnya. Jadi aq minta dokter umum aja dulu. Duh, kalo ujung2nya disuruh ke dokter kandungan mah, dari tadi aja aq ke dokter kandungan.

Hasil USG : 
* Bayi nya bagus, semua normal. 
* berat 3,2 kg. 
* HPL 3 agustus (mundur nih dari HPL nya dr. Yuditya). 
* kepala sudah di bawah, tapi blm masuk panggul (kalo kata dr. Yuditya udah masuk panggul)
* usia kandungan 37w (4 hari yg lalu kontrol di dr. Yudit sudah 37w6d). harusnya kan sekarang udah 38w

yang bikin aq kaget, air ketuban udah tinggal dikit. Padahal baru 4 hari yang lalu kontrol ke dokter Yudit, ketuban masih bagus. Kalo ini sih masih mungkin ya, bisa aja udah rembes tapi aq gak sadar.

ditanya sama dokternya, udah pernah CTG blm? aq bilang belum. Akhirnya aq CTG. Dan hasilnya kurang bagus :(
Kata dokter & susternya, mungkin aq belum makan. disuruh makan dulu. Nanti habis makan CTG lagi. 

Dan hasil CTG juga masih sama :(
entah kenapa kok gak ada gerakan janin. Padahal perut udah keras-keras melulu. Yang biasanya si cabang bayi aktif banget, ini kenapa gak gerak2.


Hasilnya seperti di atas. Kata dokternya hasilnya gak bagus. Susternya menjelaskan, seharusnya detak jantung janinnya itu grafiknya naik turun. tapi ini rata. trus kenapa lagi gitu deh aq lupa. Yang pasti aq disuruh lahiran sekarang. Takut terjadi apa2 dengan janinnya. Aq disugesti untuk sesar. alesannya selain hasil CTG di atas, aq nya juga udah lemes karena nahanin sakit lambung. Takutnya aq gak kuat ngeden kalo lahiran normal. Lagian aq juga takut gak kuat nahan mules, karena harus nunggu sampai pembukaan lengkap.

Duerrr.... bagai kesamber petir nih. Niatnya ke RS buat ngobatin lambung malah disuruh sesar. Sempet bingung, mau konsultasi dulu ke dr. Yudit tapi jam prakteknya udah abis. WA juga lama banget di balesnya. Maklum lah ya, namanya juga dokter.

Binguuung banget waktu itu. Mau ditunda sampe besok, tapi aq harus tanda tangan surat pernyataan kalo nanti ada apa2 dokter gak tanggung jawab. hati kecil pengeeeen banget rasanya ke hermina kontrol ke dr. yudit. Tapi aq juga takut terjadi apa2 sama bayiku kalo di undur-undur. Jangan sampe aq harus kehilangan untuk yang ke sekian kali. Na uzubillah deh.

Yah, apa mau dikata. Telp ke mama yang waktu itu lagi disekolaahnya shakila (acara ulang tahun shakila), telp ke mama mertua juga. Semua pada panik. Akhirnya diputuskan untuk sesar hari itu juga di rs. THB

Jadi, percuma aja ya selama ini aq cari-cari info biaya melahirkan di hermina.hehehehehe....

Ceritanya bersambung ya.....

Thursday, 12 October 2017

Kontrol ke-9 Dr. Yuditya Purwosunu SPOG

Hai-hai..... nungguin ya cerita selanjutnya. hehehehehe.....
Maapkeun ya kelamaan nge-blog nya. Maklum aq abis lahiran nih. Cerita Tentang lahiran, di posting selanjutnya ya.

Mau cerita apa ya? bingung. Soalnya udah ber bulan-bulan kontrolnya, dan aq pun sudah cuti. Biasanya sebelum cuti, selalu rajin nyatet rangkuman hasil kontrol. Tapi pas kontrol terakhir, gak aq catet. Jadi udah lupa-lupa inget. Ok, seingetnya aja ya.

Singkat cerita, kontrol lah aq tanggal 15 juli 2017. Karena ini sudah harus 2 minggu sekali kontrolnya. Seperti biasa, dokter yang selalu menyambut pasiennya dengan senyuman ini, mempersilahkan aq tiduran di kasur untuk USG.

Kesimpulan saat USG :
* Jenis kelamin bayinya ...... (kalo mau tau, baca cerita pas lahiran ya)
* beratnya 2,8 kg
* lingkar kepala, lingkar perut, kaki, tangan, ginjal, lambung, aliran darah, detak jantung semua normal
* ketuban masih bagus
* usia kandungan 37w6d

aq sempet mempertegas lagi ke dr yudit, apakah aq bisa lahiran normal. Katanya bisa. Yah maklum lah, dengan riwayatku yang dulu, sempet takut juga. Apakah aq masih bisa lahiran normal. Kenapa aq ngotot banget pengen lahiran normal? sampe aq bela-belain nyari dokter yang pro VBAC (lahir normal setelah sebelumnya sesar).
Alasannya :
1. Kalo udah pernah sesar 2x, maka seterusnya harus sesar.
    Berhubung aq baru 1x sesar, jadi masih bisa kalo normal.

2. kalo sesar, maksimal 4x sesar.
    Karena kalo sesar, kita punya anakpun harus di batesin. max 4x sesar. Aq sih sebenernya blm ada niatan untuk punya anak banyak, sampe lebih dari 4. Tapi kan takdir Allah siapa yang tau. Aq sih cuma menjaga itu aja. Siapa tau aq dikaruniai anak banyak. hahahahaha....

2. Kata orang, sesar ke-2 itu sakit

3. Biaya untuk sesar belum keliatan euy. Apalagi harus sesar di Hermina.

4. Masa pemulihan setelah sesar lebih lama ketimbang normal.
    Pengalaman waktu lahiran shakila dulu, aq bener2 lama pulihnya. ya kondisi orang beda-beda sih. Aq gak ngebayangin kalo kondisi setelah sesar kayak dulu, sekarang kan aq dah punya shakila yang masih harus di urusin. Intinya sekarang udah punya tanggung jawab, kalo dulu mah mau seberapa lama kek pulihnya, blm ada tanggungan. Mau minta bantuan mama , tapi gak enak kan kalo kelamaan. Karena adek ku juga belum lama lahiran. Kasian mama pontang panting nantinya.

Itulah beberapa alesanku pengen lahiran normal. Buat yang pengen lahiran normal dengan riwayat sebelumnya sesar, bisa ke Dr. Yuditya. Dengan catatan baru 1x sesar ya.

Hem,... karena sebelumnya aq sudah kontrol dan obat-obatan juga masih ada (walaupun sebenernya aq gak nebus semua), jadi biaya kontrol kali ini gak seberapa lah. Sekitar hampir 500an kalo gak salah.

ok, sekarang waktunya pulang. Tinggal aq nanti akan menjalani hari-hari dengan berharap-harap cemas. Sambil menerka-nerka apakah sudah ada kontraksi asli. Yang ini cuma bekal nanya2 ke orang dan baca2 di internet bagaimana rasanya kontraksi mau lahiran. Maklum aq gak pernah ngerasain kontraksi mau lahiran.

Berlanjut ke cerita berikutnya ya ;)

Thursday, 6 July 2017

Kontrol ke-8 Dr. Yuditya Purwosunu SPOG

Tanggal 1 Juli 2017, menjadi pilihanku untuk kontrol berikutnya. Sempet agak was-was juga sih, takut dokternya masih belum praktek karena masih suasana lebaran. Tapi setelah WA dr. Yuditya, alhamdulillah dia udah mulai praktek kalo tanggal segitu.

Hari itu aq memasuki kehamilan yang ke-36 minggu. Shakila ikut kontrol. Ini yang ke-2 kalinya selama aq hamil dia ikut kontrol. Hari itu pasien gak begitu banyak. Yang biasanya lebih dari 30 orang, lah ini cuma 13 orang. Gak tau sih kalo sorenya nambah lagi apa enggak.
 
OK, singkat cerita saatnya aq masuk ruang dokter. Langsung berbaring untuk USG. Percakapan pun dimulai.

Dr. Yudit : Hallo, apa kabar?
Aq           : baik dok
Dr. Yudit : gimana? masih mau normal ?
Aq           : Kalo bisa sih normal
Dr. Yudit : ow... soalnya kalo mau sesar,saya rencanakan dari sekarang (sambil tuang gel ke perut)


Dr. Yudit : ni ya bu, lingkar kepala normal, lingkar perut, ni pahanya, aliran darahnya normal, ketuban normal.
aq            : Kepala udah dibawah ya dok?
Dr. Yudit : iya sudah
aq            : sudah masuk panggul dok?
Dr. Yudit : sudah nih
aq            : jenis kelamin masih **** ? (sambil senyum2)
Dr. Yudit : iya nih masih sama, belum berubah (sambil senyum2 juga)
aq            : ketebalan rahim gimana dok? apa masih bisa normal?
Dr. Yudit : coba saya liat dulu ya. Bisa bu, ni otot perutnya. Bisa kok normal. Tebalnya sekitar 4 cm (eh cm apa mm ya? lupa dokternya bilang apa). Berat janinnya 2,5 kg. sudah nambah ya dari yang kemarin.
aq            : normal dok? gak terlalu besar?
Dr. Yudit : normal
  
Ok, USG selesai. Makin kesini kayaknya makin sedikit aq tanya2. Jadi diruang dokter gak terlalu lama. Sekarang konsultasi di mejanya. Lah, yang pertama dikomentarin malah shakila :D
Kakaknya rambutnya panjang ya, cantik. Mirip papanya.

Abaikan komentar tentang shakila dulu, sekarang waktunya aq yang konsultasi. Informasi yang aq dapat :

1. jika baru 1x sesar, masih boleh induksi
Pernah baca kalo pernah sesar itu, lahiran selanjutnya gak boleh di induksi. Takut rahimnya gak kuat & akhirnya robek. Karena saat mules, rahim menipis. Itulah sebabnya waktu usg aq tanya ketebalan rahimku. Tapi kata dr. Yuditya, kalo baru 1x sesar sih masih boleh di induksi.

2. Mata minus 1,5 masih boleh normal

3. Boleh makan duren & tidak bikin kontraksi
Waktu aq tanya, boleh apa enggak makan duren. Katanya duren bisa bikin kontraksi. Dr. Yudit langsung tanya balik. Suka duren ya? boleh, asal jangan banyak-banyak. masalah bikin kontraksi, itu ga bener. Lega deh rasanya. Kan jadinya gak ngiler-ngiler amat kalo pas lagi ada duren. Tapi kalo duren gak bikin kontraksi, berarti gak bisa dijadiin induksi alami dong ya. Padahal kan enak tuh, kalo pas udah waktunya, tapi belum mules2, bisa makan duren biar mules. hehehehe....

Karena aq maunya lahiran normal, maka disarankan sama dr. Yudit untuk 2 atau 3 minggu lagi untuk kontrol. Selesai konsultasi, aq disaranin sama susternya untuk kebagian PMO (Personal Maternity Officer) di lt. 3. Apa itu PMO?
PMO itu bidan yang bisa kita ajak konsultasi mengenai kehamilan dan persalinan.

Tapi sebelum ke PMO, aq ke kasir dulu untuk bayar2.
Untuk obat-obatan sendiri, masih sama aja seperti bulan-bulan yang lalu. Bulan ini aq dapat : lameson (utk radang), osfit dha, prohelic (suplemen) dan ascardia (pengencer darah).

Setelah urusan bayar-bayar selesai, Cus lah kita ke lt.3, ketemu sama bidan eulis. Kesan pertama, orangnya ramah. Langsung nyambut, dan jelasin mengenai proses kalo mau lahiran di hermina. Di kasih tau tarif kamar & peraturan2nya. Di Hermina bekasi sih kalo lahiran normal, boleh ditemenin suami atau siapapun 1 orang. Tapi kalo sesar, gak boleh ditemenin. Untuk bayinya sendiri rooming in sama ibunya. Biar bisa dikasih ASI. Paling diambil suster kalo pas lagi jam besuk atau dimandiin. Aq juga tanya tips2 biar bisa lahiran normal.

Trus, aq dikasih kartu, yang isinya jadwal senam hamil dan kelas untuk persiapan melahirkan. Dapet free 2x senam hamil. tapi di hari kerja :( . Walaupun minggu depan aq udah cuti, tapi siapa yang nganterin ?
aq juga dikasih kartu untuk monitor grak janin. PR ku nih sekarang tiap hari kudu cek list setiap kali si dedek gerak. 

Sepulang dari RS, karena shakila udah dijanjiin mau ke MM. Jadilah dia nagih mulu tiap menit. Akhirnya aq ke MM, sekalian upgrade kartu IM3 ku. Di MM, pastilah yang dituju itu game zone nya. Seneng banget deh shakila disana. Bisa mengenang masa lalu waktu dia liat video naik perahu air di MM.

Baru juga 1,5 kali puteran, dia udah mulai mau nangis aja minta turun. hahahaha....
permainan lanjut ke mainan yang pake koin & kereta kuda. Gak lama-lama disana, ntar keburu isi dompet kempes. hehehehe....
Lanjut pulang, eh ke Hokben Harapan Indah dulu deh. Janjian sama Ponakan. Makan dulu disana, trus ke Giant Harapan Indah. Sampe sana ngapain? ya maen game lagi. hahahaha......

Duh, capek juga ya hari ini. Berangkat dari jam 11 siang, sampe rumah jam 9 malem. Lelah saiya....
Lelah fisik, lelah dompet. hahahaha...
Tapi alhamdulillah, di Syukuri aja masih bisa jalan-jalan.

 

 

Wednesday, 7 June 2017

Kontrol ke-7 Dr. Yuditya Purwosunu SPOG

Hai hai, aduh maaf ya bulan kemaren aq ga sempet nge-blog tentang kontrol kehamilanku. Kok rasanya maleeeeessss banget. Gak tau kenapa. Mungkin bulan kemaren kontrol juga biasa2 aja kali ya. Gak ada yang istimewa. Eh ada deh, si Shakila untuk pertama kalinya ikutan ke RS. yah, walaupun dia takut-takut. hehehehe.....

Posting kali ini aq cuma bisa ceritain hasil kontrol bulan juni ini. Sampai RS jam setangah 1an, lah kok tumben-tumbenan RS penuh banget sama orang-orang ini. Mau daftar ulang aja sampe numpuk buku dulu. 

Ok, daftar ulang udah, sekarang tinggal nunggu dipanggil untuk nimbang dan tensi. Begitu nimbang, wadduhh... kenapa beratku bisa turun 2kg ya? Apa karena aq puasa? Kalo tensi sih masih dibilang normal. 120/70. Yah naek dikit lah dibanding bulan lalu 110/70.

Hari ini aq gak puasa dulu, alesannya karena mau kontrol. Pasti ngantrinya lama. Takut gak kuat.hehehehe....

Jadwal praktek dokternya sih jam 14.00 ya. Eh, tapi kok jam 13.00 udah mulai. Mungkin karena bulan puasa. Si doktenya juga mau buka puasa kali ya.

Aq duluan dateng ke RS, sedangkan papanya shakila nyusul dari kantor. Sambil nunggu antrian yang ternyata aq dapet nomer 26, aq solat & maksi dulu. Maksi sendirian.hahaha....

Duh, kok rasanya cuma jalan dari ruang eksekutif lt.4 kedepan RS aja udah ngos-ngosan banget ya. Rasanya tuh capeeeeekkk... banget. Hadeh... alamat gak bisa ke ITC nih beli baju lebarannya Shakila.hahahaha.....

Selesai makan, langsung menuju ke TKP aja lah. Nyari tempat duduk. WA-an sama papanya shakila, bilang kalo udah tinggal dikit lagi dipanggil. Udah deg-degkan takut papanya shakila blm dateng tapi aq udah dipanggil. Tapi alhamdulillah pas banget. Pas papanya shakila dateng, pas gak lama aq masuk ruang dokter.

Begini situasi diruang dokter.
Begitu masuk, biasanya ya langsung tiduran untuk USG. Disambut dengan senyuman ramah dr. Yuditia. Suster tanya ada keluhan apa enggak. Ya aq cuma bilang perut sering keras.

Tibalah saatnya USG. Dikasih tau 

dr. Yudit : nih bu pahanya, lingkar kepalanya, lingkar perutnya, aliran darahnya. Semua normal. usia kandungan 32w, Beratnya 1800gr. Normal ya, kemaren kan kelebihan. Puasa ya? Tanya dr. Yudit.

aq : Iya dok, tapi gak apa2 kan ya puasa?

dr. Yudit : iya gak apa2, semuanya normal kok. Ya walaupun air ketubannya pas-pasan. Bayinya aktif ya? padahal lagi puasa.

aq : kalo hari ini saya gak puasa dong (sambil cengangas cengenges)

dr. Yudit : (cuma ketawa sambil cari muka di dede bayi) 
ayo dek, perutku digoyang-goyang karena tangannya si dede nutupin mukanya.

aq : sambil usaha juga elus-elus perut biar tangannya geser. Dan akhirnya geser juga tuh tangan.

dr. Yudit : nih bu muka bayinya, lucu. Mirip momy nya (sambil senyum)

lah, nih dokter gak konsisten, bulan kemaren katanya idungnya mancung mirip papanya, sekarang mirip momynya. hahaha... aq mah cuma senyum-senyum aja ngeliatin si debay.

nih hasilnya :
Untuk USG 4D, aq cuma dikenain biaya USG 2D loh. hehehe... Baik kan dokternya. Tapi emang sih hasil print nya 2D. Tapi cukuplah, gak berwarna gak apa-apa yang penting jelas.

Karena  usia kandunganku sudah mau 8 bulan (eh 32w itu udah 8 bulan apa blm sih?), jadi aq mulai tanya-tanya apa aq bisa lahiran normal. Yah walaupun dari awal aq udah tanya-tanya sih.

Untuk posisi bayinya, kepala udah dibawah. Plasenta juga gak nutupin jalan lahir. Berat bayi normal. Insya Allah sih aq bisa normal. Alhamdulillah, seneng banget dengernya. Makin membuatku optimis bisa normal. Dan yang paling seneng itu, obatku berkurang. hahahaha... cuma diresepin 3 macem obat. Pravastatin utk kolesterol juga udah gak usah diminum lagi. Beda banget sama bulan kemaren yang obatnya segambreng. Dan itu semua mengeluarkan biaya yang cukup menguras kantong :(
1,5jt booook.... 

Tapi kali ini alhamdulillah, gak sampe segitu. Karena obat yang dikasih juga sama kayak bulan lalu, kebetulan obatnya masih ada. Jadi aq minta copy resepnya aja. Jadi aq cuma bayar jasa dokter & usg. Tarifnya masih sama seperti bulan lalu.


Kontrol lagi 1 bulan kemudian. Wew, bukannya kalo udah masuk 8 bulan itu udah 2 minggu sekali ya?
Ya sudah lah, semoga semua baik-baik aja. Aamiin....

Haduh, jadi gak sabar nunggu abis lebaran nih. Ga sabar launching si dedek. Bulan Juli bakalan jadi bulan tersibuk aq nih. Ngurusin sekolahnya shakila, ulang tahun shakila, dan persiapan launching my baby bala bala ;)





Wednesday, 26 April 2017

Serah terima kunci



22 April 2017 itu moment yang aq tunggu-tunggu. Gimana enggak, udah nyicil hampir setahun, tapi rumah belum jadi-jadi juga. Dan akhirnya....

Alhamdulillah di telp sama marketingnya untuk serah terima kunci. Acara dari jam 09.30 sampai 11.30 wib. Berangkat dari rumah jam setengah 9, sampe sana jam berapa ya? gak liat jam. Pokoknya perjalan lumayan bikin bokong pedes deh. hehehehe... maklum baru punya motor doang.

Shakila tentu ikut dong. Kebayang ya kalo shakila ikut. Dengan kondisi perutku yang lagi buncit, harus nahan shakila yang tidur dimotor. Itu Papanya shakila udah duduk di ujung motor kali ya biar perutku gak ke gencet. hahahaha..... 

Sampe disana gak lama acara dimulai. Itu juga telat mulainya. Acara bertempat di kantor pemasaran yang baru.


kantor pemasaran yang baru. Masih belum rapih 100%

Dari pihak marketing kasih semacam wejangan-wejangan kalo rumah sudah mulai ditempatin. Yah, wejangan klasik rumah cluster lah. Seperti gak boleh di pager, meskipun cuma 30 cm sebagai pembates tetangga. Cukup pake tanaman aja katanya. Trus taman yang udah ada harus dijaga, jangan sampe mati. itu mahal katanya. Ga boleh ngerubah tampilan depan, Kalo mau buat kanopi, harus disepakati sama tetangga dulu biar tingginya sama, masalah sampah, iuran bulanan, dll.

Waktu acara berlangsung, disana juga disediakan snack dan minuman. Jadi ga BT lah. Acara lanjut ke serah terima kunci, Namanya dipanggil satu persatu untuk maju. Sekarang tiba giliranku nih. Isi data dulu.

Lanjut ke acara serah terima kunci dan asesoris rumahnya. Seperti hendle pintu, keran dan shower.

wokeh, kunci udah ditangan. Sekarang kita mampir dulu yuk ke rumahnya. Sekalian coba kunci, bener apa enggak kuncinya. 

Sampe sana sempet gak bisa dibuka pintunya. Tuh kan, untung di coba. Sempet mikir, apa salah ya kuncinya? Apa salah ya handle nya? Akhirnya papanya shakila balik lagi ke kantor pemasaran buat bilang ke marketingnya kalo pintunya ga bisa dibuka. 

Sambil nunggu papa dateng, kita foto-foto dulu yuk laa... (Shakila)
Kalo diliat di foto, handle pintu emang sengaja belum dipasang sama marketingnya. Takut ada orang iseng masuk. Bukan cuma handle pintun aja yang belum dipasang, tapi kabel listrik, colokan listrik, saklar lampu, lampu2, pompa air juga belum di pasang. Alasan pompa air belum dipasang, karena takut ilang. Soalnya kan belum pada nempatin rumah. Kalo mau dipasang, tinggal bilang aja ke marketingnya minta pasangin. 

Duh, papanya shakila lama amat ya. Foto dulu deh kalo gitu saiya...
 
Gak lama akhirnya Papanya shakila dateng. Katanya nanti ada tukang yang kesini. Tapi tukangnya belum dateng, pintunya udah bisa kebuka. hahahaha... Akhirnya.

Sempet coba pasang handle pintu 1 untuk kamar depan. Loh kok ga bisa nyangkut ya. Pintu tetep bisa dibuka walaupun udah ditutup. Kalo kata papanya shakila sih, coakan yang buat kuncinya ga pas.

Ok, istirahat sambil liat-liat rumahnya udah puas kayaknya. Udah siang juga nih. Akhirnya kita memutuskan untuk balik ke rumah. Sebelum balik, mampir ke masjid dulu untuk sholat zuhur, ngadem2, dan makan siang. Trus mampir ke pemasaran dulu buat bilang minta pasangin listrik sama handle-handle pintu dan lampu.

Untuk kunjungan rumah selanjutnya, biar papanya shakila aja deh yang kesana. Duh, aq ga kuat kayaknya nih. Pantat udah pedes banget, padahal perjalanan cuma 1 jam. Paling lama 1,5 jam kalo macet.

ok, segitu aja ceritanya. Nanti kalo ada cerita lagi, aq share lagi disini.




Tuesday, 18 April 2017

Nari di Ancol

Setiap tahun di TK pasti ada moment pensi di Ancol. Di sekolah Shakila untuk anak perempuannya semua ikut nari. Sedangkan anak laki-laki ikut lomba sholat, adzan, dan surat-surat pendek. Sebelum acara di ancol hari selasa (11 April 2017), beberapa hari sebelumnya ada gladiresik dulu di sekolah. Alhamdulillah hari sabtu. Jadi aq bisa foto-foto dan video.


Untuk nari, dibagi 2 kelompok. Shakila kebagian nari "Kun Anta". Bajunya beli sendiri ya. Jadi habis nari masih bisa dipake lagi. Kecuali untuk rok, disumbangin ke sekolah.

Bergaya dulu sebelum nari.


Duduk-duduk dulu sambil nunggu giliran nari.

sekarang tiba gilirannya kelompok Shakila nih nari. Masih berantakan banget. Maklumlah namanya juga anak TK.









Untuk video gladiresiknya, bisa liat disini & disini ya.

Nah, sekarang tiba waktunya berangkat ke ancol. Pengennya sih aq yang ikut. Tapi takut ga kuat nih. Perut udah mulai berat.hehehehe...
Jadi Shakila sama papa dan jidda aja ya. Untung aja mau anaknya.

Dari rumah udah aq wanti-wanti biar dia mau makan, biar ga sakit. Shakila kalo kemana-mana susah makannya.

Singkat cerita, shakilanya udah sampe ancol nih.
Itu kerudung udah diincer banget sama shakila. Biar ga panas katanya, jadi pake kerudung yang ada topinya.

Sekarang waktunya persiapan, dandan dulu biar cantik. Untuk tempat, sedapetnya aja. Lesehan dibawah. Untung bawa tiker.


Kata papanya shakila, shakila susah banget di dandaninnya. Ini gak mau, itu gak mau.hahahaha.... akhirnya dia paling buncit selesai dandannya.






Untuk video performance nya nyusul ya. Videonya ada di HP papanya Shakila. Belum dipindahin.

Selesai acara, istirahat dulu di pantai. Makan siang dilanjut main pasir. Sebenernya shakila minta main air di pantai. Berhubung cuma bawa baju ganti 1, jadi main pasir aja deh ya.








Alhamdulillah shakila pulang sampe rumah dengan selamat dan tanpa kurang suatu apapun. Paling cuma pegel-pegel aja kakinya pas malem. hahahahaha....