Assalamualaikum wr. wb

Blog ini sebenarnya adalah sebagian besar berisi informasi tentang bayi dan balita.
karena aku mempunyai anak yang masih bayi.
Semua informasi yang aku pernah dapatkan, aku usahakan untuk di posting di blog ini dengan tujuan agar bermanfaat bagi orang banyak.
Demi kemajuan blog ini, tolong tinggalkan komentar atau vote anda.
Boleh juga kritik dan saran yang membangun.


Wassalamualaikum wr. wb
Bundanya Shakila


Friday, 3 February 2017

Progress Cluster Atlanta

    Waktu sekitar bulan Mei 2016, aq akad kredit rumah. Pasti pada heran deh, rumahnya aja belum jadi kok udah akad kredit. Samma, saya juga. Sempet ragu-ragu karena barang yang dijual belum berbentuk. Dan sebenarnya dalam islam pun tidak memperbolehkan. Yang namanya jual beli, barang harus jelas. 

    Waktu itu dengan banyak pertimbangan, yang salah satunya adalah Budget yang ku punya pas-pas-an alias ga banyak-banyak amat. Rumah itu lah yang bisa ku beli. Dengan DP yang ga terlalu besar, dapet rumah yang gak terlalu kecil juga. Akhirnya memaksakan diri untuk beli. Bismillah aja. Ini type rumah yang ku beli.


Di brosur luas tanahnya 90 m2, tetapi kata developernya ternyata waktu di ukur, tanahnya ga cukup. Akhirnya diralat, menjadi luas tanah 84 m2.

 
Ini waktu launching rumah, cepet banget abis deh. Sampe berebutan udah kayak beli kacang goreng. waktu aq pilih kavling, udah ga begitu banyak pilihan lagi. Tapi alhamdulillah masih bisa dapet di jalan utama, yaitu jln. Atlanta 1.

    Ga sabar nunggu rumah jadi. Kalau ada waktu, liat-liat progress nya udah sampe mana. Ini dia progress nya.

10 September 2016


Dapet foto dari temen kantor, yang tiap pulang ngelewatin kawasan ini. Jalanan masih tanah, rumah baru beberapa yang dibangun. Tembok pembatas cluster juga belum dibangun, makanya masih bisa ngeliat dari luar.


29 Oktober 2016

Pintu masuk sudah ada tulisan "Cluster Atlanta"



Sudah banyak rumah yang dibagun. Ini foto dari luar cluster. Rencananya yang tanah itu, akan dibangun ruko-ruko.

Ini rumahku, dengan spesifikasi dinding bata merah dan atap baja ringan.

Bagian belakang sudah ditembok setinggi 1,5 m. Karena belakang rumahku adalah perbatasan cluster & ruko, maka tembok belakangnya lumayan tinggi. Alhamdulillah ga banyak2 banget ngeluarin biaya buat nembok belakang. hehehehe.... oh ya untuk type ku, dinding sendiri-sendiri.

Ini bagian belakang alias dapur. Kecil banget ya. Cuma 1,5 m. Aq juga bingung nih dapur segini kecilnya gimana natanya. Rencananya kamar mandi mau pindah kebelakang aja, biar dapur bisa di los kedepan dan rada gedean. Insya Allah, mudah-mudahan ada rejekinya. Aamiin.
Liat videonya disini

06 November 2016

Dapet WA dari tetangga di cluster nih. Sekarang atapnya udah dipasang.


10 Desember 2016

 Gerbang cluster udah mulai rapih

Ruko yang diluar udah mulai dibangun. Berharap sih belakang rumahku ga dibangun ruko. lumayan kan bisa buat sirkulasi udara.





Sudah banyak rumah yang dibangun. Jalanan di dalam cluster juga sudah di cor.

Ini salah satu rumah yang sudah jadi. Tapi ini yang type 23, luas tanah 60 m2, kamar 1. Dinding tapi berdua, tidak sendiri-sendiri. Tembok belakang cuma 1 m. Bagus ya. Kusen nya menggunakan alumunium, semua kaca. Taman depan. Type ini rumahnya lebih tinggi sedikit dari rumahku :(
Yang mau liat penampakan dalem rumah ini, bisa liat videonya disini


 Sedangkan rumahku masih belum rapih-rapih juga :(

Ini sepitank nya. Dengan ukuran 1,5 m x 2m. kedalaman 1,5m kalo ga salah. Letak nya di depan, dibagian taman.

Ini bagian dalam rumahku, baru di keramik sebaris. Ukuran keramik 40 x 40 cm. 

Ini kamar belakang. Ukuran 3x3 m.Jendela menuju ke dapur. Kalo kamar mandi pindah kebelakang, jendela ini bakal aq pindahin.

Ini kamar mandinya. Kecil banget. cuma ukuran 1.35 m x 1,5 m kayaknya.
Liat videonya disini

31 Desember 2016

Sebenarnya tanggal segitu aq kesana lagi, tapi ga foto-foto. ga terlalu banyak perubahan sih. Cuma lantai sudah dikeramik. Carport juga masih sama, belum di keramik. Yang ada cuma fotonya shakila nih. hahahaha...


Itu ada penampakan carport yang udah jadi.
 
Hem... Kapan ya jadinya nih rumah. Udah ga sabar. Yang ga sabar bukan cuma aq sama papa nya shakila. Tapi shakila juga udah ga sabar. Karena dia bisa punya kamar sendiri :)

Wednesday, 1 February 2017

Kontrol ke-3 Dr. Yuditya Purwosunu SPOG

Akhirnya tanggal yang ditunggu-tunggu dateng juga. Tanggal tua, alias akhir bulan. Karena apa? Karena waktunya gajian. heheheheh....

Yup, seperti postingan aq sebelumnya, karena kalo mau kontrol kudu nunggu gajian dulu. Karena biayanya "lumayan" euy, dan mungkin bisa bikin "lumanyun" kalo kontrol sebelum gajian.

Sebenernya sih tadinya mau kontrol hari sabtu, karena pas libur. Ga harus cuti-cutian segala. Eh tapi, ternyata dokternya juga libur cuy. Karena sabtu libur nasional imlek. Ya sutralah di pending aja dulu. Lagian emang belum gajian sih sebenernya. Allah maha mengetahui, kalo kontrol sabtu yang notabennya "Belom gajian", aq bakalan kena efek "Lumanyun" itu.hahahaha....

Ok lah, pending sabtu depan. Eh tapi kelamaan amat ya. Obat-obatan udah pada abis. Ya sutra dimajuin lagi jadi hari selasa. Pas akhir bulan, pas udah gajian, pas dokternya jadwal praktek dan pas aq bangun kesiangan. hahahahaha.... (ampun bos, ga sengaja).

Kata papanya shakila, "ya udah cuti aja. Sekalian kontrol. Daripada kerja trus ijin pulang siang, ongkosnya lebih mahal". iya juga sih. Dokter Yudit ini praktek jam 15.00 - 18.00. Tetapi nomer urut berdasarkan kedatangan. Jadi percuma aja walau udah daftar via telp tapi datengnya sore, dapetnya nomer buncit2 juga.

Singkat cerita, aq dah sampe hermina jam 2 kurang 15. Nunggu sampe dokternya praktek, lama-lama laper juga nih. Beli cemilan ah. Males keluar, aq beli yang dikantin lantai 3 aja. 

Aq beli 2 risol isi ayam, 2 risol mayonaise, 2 lemper ayam, 1 aqua 600ml. And you know how much Should I Pay?
Rp 56.000 saudara-saudara.. aish, untung nih dompet masih tebel.

Tik tak tik tok, udah jam 3 sore lebih, belum liat dokternya lewat nih. Liat di pintu, belum juga di tempel daftar pasien. Jangan sampe aq beli cemilan lagi nih. Untung aja di klinik eksekutif dapet snack. Lumayan lah dapet teh anget + roti bluebery keju.

Jam 16.00 dokternya baru dateng, Untung aja aq dapet nomer 12. Jadi ga lama-lama amat lah nunggu nya. Tiba waktunya aq masuk ruang dokter.

Langsung tiduran & usg (cirinya dr. Yudit nih). Percakapan pun dimulai.

dr. Yudit : duh, kok masih kontraksi ya? pipisnya masih sering?

aq           : biasa aja dok.

dr. Yudit : ini masih keliatan, ini kandung kemihnya harusnya disini, tapi ini sampe kesini-sini (sambil nunjuk gambar waktu usg). Ruang gerak janinnya jadi sempit. Detak jantung sih normal, paru-paru normal, liver normal, ketuban normal. Bayinya sih bagus bu.

aq          : beratnya berapa dok?

dr. Yudit : beratnya ya? tunggu sebentar. 100gr bu

aq          : berapa minggu?sesuai ga berat sama usianya?

dr. Yudit : 14w. sesuai kok

dan USG pun berakhir. Waktunya konsultasi di meja dokter. Sesi ini nih, yang suka bikin bingung mau tanya apa. Tiba-tiba aja blank mau tanya apa. akhirnya yang ditanya cuma ini  nih :

1. Makanan apa aja yang dihindari dok?
    Goreng-gorengan

2. Santan boleh dok?
    em, jangan dulu deh

3. Tapi itu kontraksi ga pengaruh ke bayinya ya dok?
    Enggak

4. Dok, apa benar terlalu banyak vitamin A bisa bikin bayi cacat?
    Iya benar, memangnya lagi minum vit A? (mukanya langsung berubah, takut2 aq minum suplemen yang mengandung vit. A)
    Enggak sih dok, takutnya terlalu banyak makan makanan apa gitu yang mengandung vit. A.
    Oh, enggak. kalo dari makanan sih enggak. Biasanya dari suplemen kulit.
5. Minus berapa dok yang ga boleh lahir normal?
    Enggak sih, boleh-boleh aja. itu tadi (pasien sebelumnya) minusnya 10 bisa. Bayinya 4 kg.

6. Bener ga dok, misal waktu hamil ibunya suka makan sayur, anaknya jadi doyan sayur?
   Iya bener, bener banget. ibunya suka makan sayur, anaknya suka makan sayur. Ibunya suka makan alpukat, anaknya suka alpukat. Ibunya suka makan ice cream, anaknya suka ice cream. Persis begitu.

hohoho...ini alhamdulillah banget kalo emang begitu. Karena setiap hamil aq emang ga pilih-pilih makanan. Ga heran kalo shakila sekarang suka sayur & buah.

Jadi nih ya, pesen buat ibu-ibu yang lagi hamil. Kalo mau anaknya doyan segala rupa, waktu hamil ibunya juga harus makan segala rupa. Yang sehat-sehat ya.

oh ya, karena ada yang kelupaan tanya waktu kontrol, maka aq tanya lewat WA. Enaknya dr. Yudit disini, bisa tanya lewat WA. Walaupun WA dari pagi baru dibales siang. Dimaklumin kok.
Kenapa saya tanya seperti itu?
karena ya itu tadi. Baju kerja belum ganti sama baju hamil. Mungkinkah efek baju yang agak ketat, jadi rahimnya ga leluasa berkembang gitu? Jadi ruang gerak bayi nya sempit. Tapi ternyata ga ngaruh ya.


Terus, takut juga kontraksi karena terlalu banyak bergerak. Setau aq nih ya, kalo banyak gerak itu bikin kontraksi. Makanya ibu hamil tua disuruh banyak jalan, banyak gerak, biar kontraksi dan cepet lahiran. Ternyata itu juga enggak ngaruh ya. Maklum lah, aq masih punya anak yang usianya masih 5th. Masih harus diurusin. Mandiin, pakein baju, belum lagi nunggang nungging kalo lagi beberes, masak dan nyuci piring. Setiap nyuci piring aq harus angkut semua cucian ke kamar mandi. Maklum masih jadi kontraktor rumah petakan. Rumah petakan mana ada tempat cuci piring yang berdiri. hehehehe...

Terus aq juga tanya mengenai usia yang tertera di hasil USG. Disitu tertera GA=14w2d. Nah itu maksudnya umur janinnya, atau umur kehamilannya ya? Dan jawabannya adalah :
Itu usia janinnya ya. Dihitung berdasarkan ukuran janinnya. Kalau berdasarkan haidnya memang bisa salah atau ga tentu. Yang dipakai nantinya yang dari USG trimester pertama.


Ok, periksa dan konsultasi selesai. Waktunya ke kasir. Kasih kertas ke bagian apoteker, dapet rincian obat. WOW,  obatnya banyak banget. Ada 6 macam. Alamaaak...... 
ga cuma macam obatnya aja yang banyak, tapi biayanya juga jadi banyak. wkwkwkwkwk......




Obat + dokter + usg = Saldo rekening kurus
hahahaha.... 
Makanya, aq mah ga takut kalo diperiksa KPK. Karena aq ga punya rekening gendut. eh...

kontrol kali ini biayanya super deh dari yang kemaren-kemaren. Karena ada tambahan 2 obat juga.

"Lumayan" kan? Seandainya beneran aq kontrol sebelum gajian, bener-bener deh ini mah bisa bikin "Lumanyun".

Per 1 Januari 2017, Tarif dokternya naik. Yang semula 292rb menjadi 321rb.  Hadu du du du... Gaji saiya aja belum naek dok.

yang belum tau jadwal dokter Yudit, atau dokter Yudianto ini jadwalnya ya. Dokter Yuditya & Yudianto sama-sama jempol. Sama-sama ahli fetomaternal. Tinggal pilih aja mau yang mana.

Ok, sekian dulu share pengalaman kali ini. Aq mau minum obat dulu ya. Obat yang bikin aq pusing duluan ngeliatnya sebelum diminum.


Semangat, semangat, semangat. Demi si cabang bayi. Sehat-sehat ya dek. Jika waktunya sudah tiba dan kamu sudah siap, Insya Allah kita akan bertemu. Kakak Eulla (shakila) pasti seneng banget ketemu kamu ;)



Monday, 2 January 2017

Kontrol ke-2 Dr. Yuditya Purwosunu SPOG

Siapa yang ga bahagia kalo tau dirinya hamil. Kehamilan yang ditunggu-tunggu setelah beberapa kali gagal. Beberapa kali gagal, itu yang menyebabkan aq was-was menjalani kehamilanku kali ini. Sekecil apapun keluhan, aq mencoba untuk mengingat-ingat. Sekecil apapun tanda-tanda yang tubuhku alami, mencoba untuk lebih respek.

Sempet flek waktu uk 4w, alhamdulillah ga kenapa2. Setiap hari kerjaannya ngaca ngeliatin perut melulu. sudah seberapa buncitkah perutku ? hehehehe...

lebay ya, padahal mah besarnya rahim paling ga lebih besar dari buah jeruk nipis. Mual-mual mulai aq rasakan. Bahkan sampe muntah. Lebih sensitif terhadap bau-bauan. Ah, nikmatnya jadi orang hamil.

Kehamilan sebelumnya (yang gagal), aq ga sampe muntah. Bahkan di kehamilan ke-3 ku, aq ga mual sama sekali. Kehamilan kali ini, rasanya mual dan muntahnya sama seperti hamil shakila. Pernah baca, itu karena hormon HCG yang dibutuhkan untuk kehamilan yang sehat berjalan normal (semoga kehamilanku berjalan normal & sehat).

Seiring berjalannya waktu, mual & muntah mulai berkurang. Aq bingung, harus seneng atau was-was. Karena memang seharusnya semakin lama mual & muntah berkurang. Kenapa was-was? karena aq takut kalo aq berhenti hamil.

Perut yang biasanya begah, lah kok ini ga begah? Begah paling kalo abis makan. Perut kok rada kempes? wah ini bener-bener parno banget deh. Terus coba nimbang, kok ga naek? padahal udah hampir sebulan jangka waktu sama kontrol ke-1.

haaaa... Ya Allah, apa aq gagal lagi?
Tapi aq masih suka ngerasa perut bagian bawah berdenyut. Baca-baca, untuk kehamilan yang masih kecil gerakan janin belum terasa. Kalaupun berdenyut, itu karena gerakan usus. Ada sedikit pergeseran organ karena rahim membesar (kalo ga salah). Lah, berarti rahimku masih tumbuh berkembang toh? Ada perasaan seneng juga di dalam hati. tapi masih tetep was-was.

Duh, nungu gajian lama amat ya. Eh, jadwal kontrol maksudnya. Karena jadwal kontrolku emang nunggu gajian. wkwkwkwkw...

Pengalaman yang sudah-sudah, di kontrol ke-2 ini lah penentuannya. Duh, pokoknya harus, kudu, wajib ditemenin suami ini kontrolnya. 

Tiba giliran masuk ruang dokter sambil deg degkan dan baca bismillah. 

Begitu lagi di usg :

dr Yudit : ni bu bayinya 

aq : alhamdulillah (sambil berdoa dalam hati semoga masih ada detak jantungnya)

dr yudit : (merubah setingan untuk mendengarkan detak jantung, sambil terima telp)

aq : (terdengar suara detak jantung dan gambar frekwensi detak jantung), alhamdulillah. tapi belum berani memastikan itu beneran detak jantung. karena dokternya masih sibuk terima telp sambil usg aq.

setelah dr yudit selesai terima telp, aq tanya lagi.

aq : gimana dok? detak jantung nya ada? (walaupun aq tau tadi itu udah ada)

dr yudit : ada, tadi kan detak jantungnya. sambil senyum

aq : maksudnya detaknya normal gitu dok? ga lemah atau gimana?

dr yudit : (sambil merubah setingan kembali ke suara detak jantung). normal kok, nih. 110/70. ga lemah. Plasentanya juga udah mulai menebal, keren. Kalau kemarin kan masih tipis. ini udah menebal.

aq : beratnya berapa dok?

dr yudit : masih kecil, sekitar 10 gram

aq : uk berapa minggu dok?

dr yudit : 9 minggu.

aq : alhamdulillah

Setelah sampai di mejanya dr. yudit, 
kandungannya ga kenapa2 kan ya dok? soalnya takut dok. yang kemaren kan pas 9w ketauannya.

ya ga kenapa-kenapa. tadi ada kan detak jantungnya. udah 9 minggu. Seharusnya sih udah aman. ya insya Allah berhasil.

hasil medical chekup di kantor sebulan yang lalu, HB ku rendah. Aq kasih hasil MCU ke dr. Yudit. Dia bilang ini obat yang di resepkan sama dia udah yang paling bagus.

Terus aq ga bosen-bosen tanya, apa masih harus minum glucophage & pravastatin? kata dokternya iya. Trus kata suami, tapi kok BB nya turun ya dok? iya, memang begitu. Berapa turunnya? aq bilang, dalam sebulan 1 kg. malah waktu dl abis kuret, bisa 5kg. trus dokternya bilang "WOW".
ya udah di stop aja dulu pravastatinnya ya, tapi glucophage nya tetep di minum. Pokoknya minum aja yang saya resepin disini.

penasaran kenapa aq ga berasa begah lagi, kata dia memang hamil yang bagus itu : ga ada keluhan, ga mual, ga kembung. Alhamdulillah bisa tenang. Walaupun tetep was-was. Ah, in mah aq nya aja yang parno-an.

Pesan papanya shakila, ga usah mikir yang macem-macem. Jalanin aja kayak air yang mengalir :)
 
Beberapa hari stop minum pravastatin, kok rasanya kepala pusing ya? ntah lah ini apa efek stop pravastatin atau karena yang lainnya. jadi inget dulu juga sempet stop glucophage & pravastatin, sama pusing juga. Tapi nanti ilang sendiri. Mungkin tubuh lagi beradaptasi.

oh ya seperti biasa, yang belum tau berapa kisaran biaya yang harus dikeluarkan untuk periksa di RS. Hermina Bekasi, klinik Eksekutif dengan dr. Yuditya. Ini rinciannya. Maaf, bukan bermaksud untuk sombong atau hitung-hitungan. Tapi ini murni untuk sharing.





Monday, 5 December 2016

Aku hamil lagi (kontrol ke-1 dr.Yuditya Purwosunu SPOG (K))

    Pasca keguguran karena kehamilan mudigah, aq memang agak trauma untuk punya anak lagi. Bukannya ga mau, tapi menunda. Rasa trauma masih melekat. Trauma kehilangan, trauma gunjingan dari orang-orang, trauma disalahin sama orang-orang, trauma sakitnya ditusuk jarum & mules karena proses pembukaan jalan lahir. Darah mengalir deras sampai menembus sprei rumah sakit :'(
Masuk ke ruang operasi seorang diri, dingin, gemetar, semua orang serasa asing karena mereka pakai masker. Dokter anastesi mulai menyuntikkan obat bius. Rasanya, Masya Allaaaah sakiiiit..
itu semua harus aq tanggung seorang diri :'(  
    Setelah operasi, masuk kamar perawatan. 1 kamar dengan ibu-ibu yang habis melahirkan. Dengar tangisan bayi, liat muka mungil tanpa dosa. Haduh, bikin baper. Sampai meneteskan air mata. Harusnya 7 bulan lagi aq juga punya muka mungil & tangisan itu. Ah, ya sudah lah. Harus terima dengan ikhlas & lapang dada. Mungkin memang ini jalanku.

    Belum lagi trauma biaya kuret yang harus dipikirkan darimana. Karena dalam waktu 5 bulan aq sudah 2x kuret.

    Dengan mempertimbangkan hal-hal diatas, maka aq putuskan untuk menunda punya momongan. Niatnya nanti thn 2017 baru mau program.

    Setelah kuret (ceritanya disini), Selama beberapa bulan aq rutin minum obat Glucophage & pravastatin. Aq pun berencana untuk menunda kehamilan, dengan alasan biar clear dulu nih badan. Ngilu juga dalam jangka waktu 5 bulan udah 2x kuret. Selama menunda kehamilan, aq KB. Tapi tidak disarankan KB hormonal. Karena takutnya nanti malah susah punya anaknya.


    Karena emang rencana ku thn 2017 baru mau program hamil lagi, jadi mulai lah aq males minum obat. Bandel ya?
Karena aq berfikir, aq ini sebenernya ga diabetes. Cuma kalo mau hamil, memang aq harus menurunkan sedikit kadar gula darahku. Lah wong aq baru thn depan baru mau program hamil. Jadi sementara di stop aja dl deh minum obatnya. Nanti beberapa bulan mau program hamil, baru minum obat lagi.hehehehe.....
Ni kalo dr. Yudit baca, marah ga ya? hehehehe....

    Yah, seperti yang aq bilang diatas. Bahwa manusia hanya berusaha, Allah lah yang menentukan. Belum sampe 2017, aq udah positif hamil lagi. xixixixixi.... jadi malu.
Ini gara-gara khilaf. hahahahaha.... lagi-lagi ga konsisten sama rencana sendiri. Padahal cuma 1x ga pake pengaman. Tapi aq langsung tekdung. wkwkwkwkwk....

Lagian, salahnya dr. Yudit (loh kok?)
suruh siapa kasih semangat buat hamil lagi, jadi beneran semangat kan. Wkwkwkwkwkwk......
Bayangin aja, eh jangan dibayangin deh. Dalam 1 thn aq udah hamil 3x.


    Mudah-mudahan aja kehamilanku kali ini berjalan lancar, sehat ibu & calon bayinya, aq juga bisa melahirkan secara normal & melahirkan bayi yang sehat tanpa kurang suatu apapun.aamiin.

Minta doanya ya semua ;)

    Berhubung biaya kontrol di dr. Yudit itu lumayan menyita isi dompet, jadi aq menunda kontrol pertama setelah gajian aja. Sambil dag-dig-dug. Akhirnya waktu itu tiba juga.

    Masih teringat bulan mei lalu, dimana aq masuk ruang dokter seorang diri, mendengar kabar berita duka seorang diri, Bingung sendiri harus berbuat apa dan bagaimana, bener-bener syok. Kontrol kali ini pokoknya aq harus ditemenin suami. Jaga-jaga kalo ada apa-apa jadi ga sendirian.

    Masuk ruang dokter, disambut senyum dari dr. Yudit dan selalu tanya kabar. Tanpa ba bi bu, langsung usg. Usg lewat perut masih belum keliatan, karena masih kecil. Akhirnya usg transvaginal.

Dr Yudit : ga keliatan nih bu, rahimnya dibelakang. usgnya lewat bawah aja ya?

aq : ya dok (aq mah apa atuh, cuma bisa pasrah. wkwkwkw)

dr yudit : ada keluhan ga bu?

aq : ga da dok

dr. Yudit : Belum keliatan nih bu, eh ni ada nih. Ini kuning telurnya. 
               (sambil klak klik sana sini, di ubek-ubek deh tuh alat usg).
               nih ya bu, sel telur sebelah kanan bagus.
               (kehamilan sebelumnya sel telur kecil-kecil).
               usianya baru 4w.


aq : alhamdulillah

Dr Yudit : Suka nyeri ya?

aq : enggak dok

kontrol pertama ini ga banyak macem-macem. cuma mengutarakan ke khawatiran aja akan trauma yang kemarin. Dr yudit mencoba membesarkan hati, semoga aja kali ini sehat. Glucophage & pravastatinnya tetep diminum. 

Ga ada pantangan makan. Boleh minum susu merek apa aja, dan yang lebih menggembirakan hati adalah : kalo ga mau minum susu, bisa minum yakult 2x sehari. Atau yogurt. Tapi kalo yogurt cukup 1 aja sehari. Aih senangnya. Kalo hamil muda kan bawaannya mual. Enak banget kalo minum yang asem2 dingin kayak yakult.

Beberapa hari setelah kontrol, lah kok baru sadar ya kalo emang kadang suka nyeri. Ternyata dia (dr. Yudit) lebih tau dari pada aq sendiri. wkwkwk....

Untuk biaya sendiri, cukup lumayan ya. 

kwitansi terbaru lupa difoto, tapi biaya konsultasi dokter masih sama kok

Belum termasuk usg & obat-obatan ya. Kalau sama usg & obat-obatan bisa diatas 500rb. 

Kontrol kali ini (des 2016), keluar biaya hampir 800rb. Itu masih ada obat yang ditebus diluar. Karena di hermina lagi kosong. Mungkin kalo di total, bisa sampai 1jt. Lumayan kan. hahahaha...
Makanya aq saranin, kalo mau ke dr. Yudit mending nunggu dompet & atm nya sehat dulu. Alias abis gajian.

Bersyukurlah wahai wanita yang setiap hamil tidak ada masalah. Bisa periksa di bu bidan yang lebih bersahabat di kantong, dompet, juga ATM.
 

Tuesday, 20 September 2016

Cara membuat stiker transparan dengan selotip



Cara ini sebenernya udah banyak sliweran di internet. Cuma baru kesampean praktekin sekarang. Hehehehe...

Dulu mikirnya kalo mau buat stiker ya harus mesen ke orang yang biasa buat. Atau kalo mau ngeprint sendiri, ya harus beli kertas stiker. Hadu du duuuu....

Pas banget ga sengaja nemu cara ini. Irit, cukup pake selotip atau solasi. Caranya juga gampang. Begini nih :

Alat dan bahan yang dibutuhkan :
1. Komputer
2. Printer
3. kertas
4. Selotip
5. Gunting

Cara :
1. Buat tulisan atau gambar, kemudian print.
Bisa juga print warna. Ini karena yang ada cuma printer hitam putih, jadi pake itu aja.

2. Gunting sesuai keinginan

3. Tempelkan dengan selotip

Atau kalo susah, sebelum di gunting ditempel selotip dulu seperti ini. Baru setelahnya digunting.

4. Basahi kertas yang telah ditempel selotip dengan air biasa.
Basahi hingga kertas lunak dan gampang di buang. Usap-usap (halah bahasanya) terus sampai kertas terkelupas dari selotip.

5. Violla... jadi deh


Tinggal tempel-tempel sesuai keinginan.


Mau ditempel-tempel ditempat bumbu? bisa banget.



Gampang kan? Shakila aja bisa. Semalem aja dia bantuin bikin stiker. Dia bagian basahin kertas sambil usap-usap sampe kertasnya ilang. Trus di tempel deh sama dia. 

Ini bisa jadi kegiatan seru untuk anak-anak loh. Yang bisa dipelajari dari kegiatan ini :
1. Belajar mengenal huruf dan membaca

2. Melatih syaraf motoriknya
    Saat menggunting label, jarinya akan bergerak. Biasanya anak kecil suka banget bagian gunting menggunting.

3. Belajar sebab akibat
   Jika kertas terkena air, maka lama kelamaan kertas akan lunak.

4. Melatih insting atau perasaan
   Saat menempelkan label biar ga miring, itu butuh perasaan. hahahaha... proses ini juga bisa melatih syaraf motoriknya.


Kelemahan :

1. Ga bisa print warna putih. Warna putih di anggap transparant
2. Daya rekat cuma standart selotip. Ga sekuat menggunakan kertas stiker. Tapi nempel kok. Yang penting waktu bersihin kertasnya, sampai benar-benar bersih.

Kelebihan :
1. Ekonomis
2. Gampang buatnya, ga ribet.
    Kalo labelnya salah atau rusak, tinggal print lagi.
3. Bisa print apa aja sesuka hati. Bisa tulisan ataupun gambar.


Selamat mencoba :)


Tuesday, 13 September 2016

Bolu kukus tanpa pengembang, pelembut dan pewarna






Waktu lagi jalan-jalan ke court ngabisin duit, pas mau pulang malah ketemu sama mixer philips keluaran terbaru. Langsung jatuh cinta sama warnanya. Waktu itu yang ada di pikiran ku "bagus nih, mumpung masih kerja. Masih mampu beli" hahahahaha....

Aq bener-bener khilaf waktu itu.hahahahaha.... ya sudah, barang yang udah dibeli kan ga bisa dikembaliin lagi ya. Aq pilih warna merah. Karena jarang-jarang kan mixer warnanya merah, biasanya putih. Warna lain ada abu-abu & hijau. Hijau juga bagus sih, tapi dominannya putih. Yah, ini mah putih2 juga jatohnya.

Ok, garansi toko 2 minggu. Beli tgl 3 Sep 2016, baru sempet nyoba tgl 12 Sep 2016. Dipaksain buat nyoba, soalnya kan kalo ada apa2, biar ketauan. Masih garansi.

OK, mari kita buka kardusnya dulu. Trus liat dalemnya ada apa aja sih?

Masih segelan courts

Ini dalemnya

aq pilih yang stand mixer, biar ga pegel megangin. hahahaha...
di dalam kardus, isinya :
* stand mixer
* mixer (ya iyalah)
* mangkuk
* pengaduk 2 macam
* spatula
* buku garansi

wokeh, kayaknya udah cukup masalah mixer nya. Sekarang kembali ke judul ya. Aq punya bocil (bocah cilik), jadi kalo bikin makanan, harus yang aman di konsumsi sama anak-anak. Berbekal smartphone yang pulsanya cepet abis di pake youtube-an sama shakila, cari resep yang tanpa pengembang & pelembut. Tapi tetep bisa bagus. Akhirnya pilihan jatuh ke bolu kukus. Karena bahan-bahannya gampang & pas ada di rumah. Langsung aja ya.


Baha-bahan :



Untuk bahan cair, aq pakai susu UHT. Tadinya mau dibikin lasagna, tapi ga jadi2. Pake aja lah buat bolu.

Cara mambuat :
1. Siapkan cetakan bolu / loyang. sisihkan

2. Kocok gula & telur dengan mixer menggunakan kecepatan tinggi sampai kental berjejak & putih. Tambahkan vanili bubuk. Lamanya mengocok menurut resep sih 15 menit. Tapi aq kayaknya ga sampe 15 menit udah kental berjejak (philips yg baru speed nya sampai 5)

 3. Turunkan kecepatan mixer paling rendah. Masukkan tepung yg telah disaring & bahan cair secara bergantian sampai habis. mixer sampai merata & matikan mixer.

4. Tambahkan meisis, aduk pakai spatula. 

5. Siapkan kukusan. sambil nunggu panas, tuang adonan ke cetakan. Tuang sampai penuh ya.

6. kukus selama 20 menit (tutup jangan di buka-buka) dengan panas tinggi

7. Setelah matang & mekar, angkat dari cetakan & sajikan.

Hasil jadi :
10 pcs menggunakan cetakan bolu kukus & 1 mangkok stainles bulat diameter 15 cm.

Menurutku, rasa manisnya pas. Ga terlalu manis untuk ukuran anak kecil. Tingkat kelembutannya, memang kalo dibanding pake pelembut, ya kalah. Tapi tetep ok kok. Masih dibilang lembut utk ukuran ga pake pelembut.

Masalah mengembang, bisa di liat sendiri kan foto yang di atas itu. bolu nya bisa ketawa alias mekar. Yah, walaupun tetep kalah dibanding pake pengembang. Kalo ini mah, kayaknya tergantung yang bikin deh. hahahaha...

Kuncinya disini :
* saat mixer adonan, harus benar2 mengembang & kental berjejak
* Air di kukusan, jangan melebihi batas ya. ntar airnya kena bolu bagian bawahnya. akhirnya bantat di bawah.
* kukusan harus benar2 panas dengan api besar
* bungkus tutup panci dengan serbet. Biar uap airnya ga netes ke bolu
* waktu ngukus, cetakan jangan terlalu dempet. Biar bolunya bisa ngembang
* Selama ngukus, jangan membuka tutup kukusan kalo belum waktunya.
* Berdoa biar bolunya ga banten. hahahaha.....

Sekali lagi, bolu ini aman buat anak di atas 1thn ya. Kecuali yang alergi gluten. Karena minim bahan kimia (vanili termasuk bahan kimia bukan ya?)

Yang mau bikin cemilan sehat untuk batita & balita, resep ini rekomen deh.