Assalamualaikum wr. wb

Blog ini sebenarnya adalah sebagian besar berisi informasi tentang bayi dan balita.
karena aku mempunyai anak yang masih bayi.
Semua informasi yang aku pernah dapatkan, aku usahakan untuk di posting di blog ini dengan tujuan agar bermanfaat bagi orang banyak.
Demi kemajuan blog ini, tolong tinggalkan komentar atau vote anda.
Boleh juga kritik dan saran yang membangun.


Wassalamualaikum wr. wb
Bundanya Shakila

Rabu, 02 April 2014

Review "Neo Tokebi"

     Berawal dari liat iklan Neo Tokebi di tv, langsung ke semsem. Sebenernya pengennya udah lama. Dari si tokebi baru keluar. Tapi keinginan itu masih bisa di pendam. Hingga akhirnya, ada promosi Tokebi (versi lama) di kantor. Aduh, makin ngiler aja nih. Tapi aq pengennya yang Neo Tokebi. Tanya sama mas2 nya, katanya yang Neo ga ada. Sirna lah sudah keinginan buat beli tokebi.
     Eh, hari ke-2 promosi, lah kok ada Neo Tokebi. Tanya2 sama mas2 nya.Hadeh, keinginan buat miliki tokebi muncul lagi nih. Keluarkan lah bujuk rayu buat di ijinin beli si Tokebi ini ke Papanya Shakila. Awalnya sih katanya ga usah. Ribet naronya. Maklum, rumah masih ngontrak & kecil. Sedangkan barang banyak.
Penampakan saat promosi di kantor
 
      Rayuan pun semakin gentar, akhirnya dapet ijin juga nih dari Papanya Shakila. he..he..he..
Besoknya, langsung menuju ke TKP. Selang beberapa hari, si Neo Tokebi pun datang. Uhuy, seneng banget nih. Di kasih tau cara pakenya sama si mas nya. Cara ganti pisaunya.
     Setelah mas-masnya pulang, langsung di praktekin deh si Neo Tokebi. Kebetulan di rumah ada jambu merah yang siap menunggu untuk di buat jus. es batu di kulkas pun udah mengeras. Tunggu apa lagi, kita ngejus yuk....


Eh tapi, sebelum ke review, ada baiknya aq kasih tau dulu nih ya bedanya tokebi yang versi lama sama yang versi baru.

1. dari sisi warna
    yang lama berwarna merah. sedangkan yang baru berwarna putih. ada juga sih merahnya sedikit.

Tokebi (versi pertama)


Neo Tokebi (versi terbaru)

2. dari mata pisau yang di dapat
    versi lama, hanya mendapat 2 mata pisau. yaitu : multifungsi blade & foam blade.
    versi baru, mendapatkan 3 mata pisau. Yaitu : multifungsi blade, foam blade & chopping blade


3.  Crushing kit
     versi lama, size lebih kecil
     versi baru, size lebih besar
crushing kit tokebi

crushing kit neo tokebi

4. dari sisi kecepatan
    versi lama , 22000 RPM
    versi baru , 23000 RPM

5. Buku resep
    katanya, sekali lagi katanya. buku resep versi terbaru lebih banyak resepnya ketimbang yang lama.

kalo watt, sama-sama 170 watt. itu yang bikin aq milih si tokebi ini dibanding merek lain. watt nya kecil.
di tiap moment biasanya tokebi ngasih bonus yang beda2. sebenernya aq naksir bonus yang pisau. apa daya sudah ga ada lagi. yang aq dapet waktu itu tempat makan aroma frestia.

Gambar ambil dari google

bonus yang aku dapet. Aroma Frestia


Ciri Tokebi asli :
1. Merk produk di body menggunakan printing, bukan stiker
2. Merk Tokebi dengan huruf i berbentuk pohon
3. Tertulis buatan Korea
4. Mata pisau multifungsi berwarna kuning
5. Body kokoh, batang dari stainless steel yang berkualitas
6. Konsumsi listrik hanya 170 watt.
 dan satu lagi, jangan terkecoh dengan harga yang murah ya. ada harga, ada kualitas tentunya. Aduh, udah kayak sales tokebi aja nih. xixixixixixixi....

ok, kita langsung aja ke review ya.
Karena aq baru beberapa kali pake si Neo Tokebi ini, jadi review yang bisa aq kasih belum terlalu banyak.


1. Niat buat bikin bumbu nasgor, dengan 7 butir bawang merah & 2 butir bawang putih, aq tempatkan di mangkok plastik yang tidak terlalu besar (sengaja biar isinya bisa kumpul ga menyebar). aq pakai pisau yang serba guna (warna kuning). Dan hasilnya, tidak bisa halus. masih dalam ke adaan mencacah kasar. Bahkan 1 bawang putih tidak bisa kena ke blen.
Dari sini aq ambil kesimpulan :
  - mungkin bahan yang di blen harus cukup banyak ya
  - mungkin seharusnya blender menggunakan crushing kit biar bisa alus (blm coba)

2. Jus jambu + es batu yang di hancurkan terlebih dahulu
   Hasilnya halus, buatku sih ya cukup memuaskan lah.

3. Ice cream dari pisang beku
   penasaran pengen coba bikin ice cream dari pisan potong yg di bekuin. hasilnya alus... kayak puree buat bayi. ha..ha..ha..

4. Aq coba blender bumbu pake wadah mangkok plastik biasa (bekas ager2), beneran ga lecet atau tergores wadahnya. karena ada pelindung di sekeliling mata pisaunya.

5. Saat pencucian si tokebinya, aq coba puter si tokebi seperti saat kita blen. hasilnya lumayan bersih. walaupun akhirnya tetep aq lap pake tangan untuk memastikan bener2 bersih si tokebi.

6. Mungkin karena watt nya kecil sedangkan kecepatannya lumayan besar 23000 RPM, jadi mesin cepet panas. kalo udah begini, si tokebi akan mati sendiri. tapi jangan khawatir, tokebi akan menyala kembali setelah beberapa menit di istirahatkan. tapi dalam ke adaan di cabut ya listriknya. pernah coba tetep di colok ke listrik, tapi udah 10 menit lebih si tokebi tetep mati.

aq belum coba untuk fungsi menggiling daging, giling bumbu kering & lainnya sih. Nanti kalo ada waktu aq update lagi nih reviewnya.

so far sih aq puas pake tokebi ini. mudah2an aja seterusnya aq puas (berharap banget, maklum harganya muahal bok. Rp 1.480.000).

kalo ada yang mau nambahin review, monggo di koment ya.


Selasa, 17 Desember 2013

Naget tempe



     Bosan sama tempe goreng, jadi kepikiran tempe di buat nuget. Shakila sih sebenernya suka-suka aja makan tempe goreng. Tapi kalo tempenya di goreng terus, lama-lama bosen juga.

     Bahan-bahan sederhana, sama aja kaya bikin tempe goreng biasa, cuma tambahan telur sama cara pengolahannya aja yang beda.

     Langsung aja ya ke Resepnya. Resep nggak saklek. bisa di kombinasi sama sayuran kalo emang mau. Takeran bumbu juga ga saklek, di sesuaikan aja sama banyaknya tempe.

Bahan :
* 1 lonjor tempe, haluskan
* 2 buah bawang putih, haluskan
* 1 butir telur
* garam secukupnya
* 1 butir telur (utk pencelup)
* tepung roti (utk baluran)

Cara membuat :
1. Haluskan tempe, kalo aq sih di parut dulu baru di ulek
2. Campur tempe halus + bwg putih + garem + telur. aduk rata
3. Kukus sampai mateng (lupa sampe berapa lama)
4. Setelah tempe mateng, dinginkan. Potong-potong sesuai selera
5. Masukkan ke dalam wadah tertutup, kemudian masukkan ke dalam kulkas (aq simpen seharian)
6. Celup tempe kedalam telur kocok
7. Balurkan dengan tepung roti
8. Siap di goreng, atau di simpan di kulkas utk stock (jgn lama2 ya nyimpen nya)

     Hasil jadinya lumayan banyak kan. Cukup lah buat di makan 3 orang. Malah sempet aq kasih ke tanteku & tantenya Shakila juga. Nah bingung kan apa maksudnya "tanteku dan tantenya Shakila juga". he..he..he..
    
     Ngasih tempe, dapetnya anggur. Keren kan? Emang rejekinya Shakila nih.


     Sebenernya sih, tempe ga perlu di kukus ga apa2. Asal tempenya bisa di bentuk. Jadi kaya perkedel. trus balur ke tepung roti. Cuma kalo di kukus, itu utk jaga2 kalo tempenya ga abis di goreng dalam sehari. jadi bisa di simpen di kulkas dan lebih awet karena tempe sebenernya udah mateng.

     untuk tahap 5 juga bisa di longkap. langsung balur tepung roti trus goreng. Kemarin itu tempe nya agak rapuh. Karena takut ancur waktu di balur tepung roti & saat di goreng, jadi di masukin kulkas dulu deh biar agak kenceng.

    Tekstur naget tempe ini agak keras ya. Maksudnya ga selembut naget ayam atau ikan. Ya seperti teksturnya tempe deh. Jadi kalo mau di berikan ke bayi yang belum punya gigi, bisa di lumatkan dulu.

     Kalo di liat dari bahan nya, naget ini bisa diberikan untuk bayi di bawah 1 thn. Dengan catatan ada bahan2 yang harus di sesuaikan. Bahan-bahan yang harus di sesuaikan adalah sbb :
1. Telur
    Bisa di pakai kuningnya saja. karena putih telur pemicu resiko alerginya besar
2. Garam
    Garam untuk bayi di bawah 1 thn sebenernya tidak di sarankan. bayi di latih utk merasakan rasa asli dari suatu makanan. Jika bayi sudah di atas 8 bulan, garam bisa di ganti dengan keju.
3. Di goreng
    Makanan yang di goreng biasanya diperbolehkan untuk bayi di atas 1 thn. Jika bayi masih di bawah 1 thn, naget ini bisa di berikan sampai tahap di kukus saja. Tidak usah di balur dengan tepung roti & di goreng

Selamat mencoba.

Senin, 18 November 2013

Perjalanan ke Surabaya

     Udah lama sebenernya pengen ke surabaya. Maklum, setelah menikah, baru 1 kali aq kesana. Baru kesampean minggu kemarin. Tepatnya tanggal 31 Okt 2013 - 4 Nov 2013. Kebetulan aq & suami bisa ambil cuti 2 hari. Lumayan ada tambahan libur karena bentrok sama tanggal merah.

      Persiapan untuk beli tiket sih udah dari jauh-jauh hari. Takut keabisan, maklum itu kan bisa di bilang long week end. Alhamdulillah dapet juga 3 tiket Argo Bromo Anggrek Pagi. Shakila masih dapet tiket untuk bayi loh :D (Shakila umur 2 thn 3 bulan). Tapi emang harus siap-siap pegel aja, soalnya Shakila ga dapet jatah tempat duduk.

     Dari rumah udah di siapin buat cemilan shakila. Biasanya Shakila kalo jalan kemana-mana suka susah makan. Jadi harus siapin cemilan yang bisa ngenyangin nih. Persiapan makan shakila, aq bawa roti sobek, roti tawar, buncis rebus, biskuit regal, abon, nasi putih + lauk nya perkedel dan nuget. Sengaja bawa yang kering, biar ga report waktu makan di kereta.

     Jadwal keberangkatan kereta jam 9.30 wib. Berarti aq harus siap-siap berangkat dari rumah sekitar jam 6.30 wib. Yah, namanya juga jakarta, pasti macet ya. jadi harus berangkat dari awal-awal. Tibalah hari H nya yang di tunggu-tunggu. Aq bangun jam 5 untuk mempersiapkan semuanya. Shakila ga pake acara mandi-mandian :P  abis kasian masih pagi kalo di suruh mandi. Jadi Shakila aq lap-lap aja trus ganti baju deh. Sambil nunggu papa nya Shakila cari taksi, Shakila bisa sambil sarapan. Lumayan lah bisa masuk sarapan walaupun ga banyak (Shakila kalo makan bisa 1 jam lebih). Jidda & aunty fitri ikut nganter sampe gambir.
    
     Sampe di taksi, shakila langsung di tawarin susu. Karena aq rasa tadi sarapan cuma sekedarnya aja. Di tawarin susu ga mau, akhirnya aq tawarin roti. Alhamdulillah dia mau walaupun cuma sekedarnya. Oh iya, karena ceritanya mau pulang kampung, pasti bawaan rada banyak ya. Apalagi bawa anak kecil. Di blue bird (eh, jadi sebut merek deh) itu kalo ada barang yang ketinggalan bisa di kembaliin lagi, asal kita tau nomer taxi sama ID supirnya aja, jadi aq foto lah nomer mobilnya. Tapi ID si supir ga aq foto. soalnya yang duduk di depan papanya Shakila :P

Ini dia nomer mobilnya, buat jaga2 kali aja ada barang yang ketinggalan, jadi gampang nyarinya. Tapi alhamdulillah, ga ada yang tertinggal sih.





     Setibanya di gambir waktu udah hampir deket. sampe sana sekitar jam 9 kurang dikit. Di suruh buru-buru masuk sama jidda, takut ketinggalan kereta :P. karena sekarang masuk peron itu udah semakin di perketat penjagaanya dan aq beli tiket yang eksekutif (ga tau ada hubungannya apa ga), jadi jidda & aunty fitri ga bisa ngater sampe dalem. Sedih juga sih jauh-jauh nganter cuma sampe luar doang.

      Saat mau cek in, ada pemeriksaan kartu identitas dengan tiketnya. Sudah bisa masuk, Shakila agak bingung juga sih. Kok jidda sama aunty nya ga ikut masuk. Shakila cuma bisa dadah sama jidda & aunty. Tibalah di jalur 1, nunggu keretanya dateng. sayang saat disini ga ada fotonya. Shakila lumayan enjoy sih, liat kereta yang lalu lalang. Ada rasa khawatir juga takut-takut shakila takut naek kereta, atau ga betah & minta turun. Maklum, shakila belom pernah naek kereta.

      Keretanya tibaaaaa.... ayo kita naek. Cari-cari tempat duduk, naro barang, trus duduk manis deh di kursi. di luar dugaan, shakila malah enjoy loh naek kereta.Sebelum berangkat, foto dulu ah.

Shakila & papa


     Libur panjang begini, kereta penuh juga ya. kayanya ga ada kursi yang kosong nih.

Situasi di dalem kereta


     Shakila enjoy naek kereta, dia minta duduk di senderan yang buat tangan (aduh, apa ya namanya), sambil liat ke jendela. Wuih, seneng banget shakila. di sepanjang jalan shakila ketawa-ketawa, sambil nunjuk kejendela atau ke mana pun yang dia liat. Sambil bertanya "ini apa ni?", "ana jidda na?", "ana eta nya?"

      Karena tadi pagi sarapan shakila belom bener, aq tawarin susu, awalnya sih ga mau. tapi lama-lama jadi mau. begini nih ritual kalo shakila lagi minum susu. yang harus ada itu "Guling". Kemanapun shakila pergi, kalo ada hubungannya sama "tidur", harus ada guling.


      Selesai minum susu, biasanya tidur. Eh tapi ini dia ga mau tidur loh. Masih mau liat-liat pemandangan di sekitar kayanya. Begini nih Aksi shakila di dalem kereta.












      Mungkin karena udara di dalem kereta dingin, jadi shakila bawa-annya laper melulu. Tadi udah ngemil roti (sayang ga kena ke foto), sekarang ngemil buncis rebus dulu ah..



Video Shakila makan buncis

     Mungkin karena senengnya naek kereta, sampe si suruh tidur aja susah. Maunya main aja :D
Shakila baru bisa tidur setelah sampe di cirebon. Tentunya dengan ritual minum susu & peluk guling dong.




      Shakila bobo lumayan lama tuh, dari cirebon, sampe keretanya ngelewatin laut. Nah daerah mana deh tuh, aq ga tau. Shakila aq bangunin, maksudnya biar dia liat pemandangan laut. Ada Nelayan, ada perahu, di pinggir pantai ada batu-batu, pepohonan, pasir pantai. Pokoknya indah deh. Sayang juga aq ga sempet foto-foto.

     Waktu udah malem aja nih. Lagi -lagi perut Shakila laper. Masih ada roti tawar di tas. Roti sobeknya udah abis sama mama & papanya Shakila :P.
      Shakila abis 2 lembar roti tawar loh. Makan roti tawar sambil bercanda sama papa. Kayanya ga ke foto lagi nih moment lagi makan roti tawarnya. Tapi ada videonya. disini nih videonya

     Video shakila makan roti tawar

      Makan roti tawar udah, enaknya ngapain ya? Ternyata shakila mau mainan HP nya papa. Begini nih aksinya




  
      Udah bosen mainan HP, sekarang duduk-duduk santai aja ah. Shakila yang menguasai bangku. Papa sampe duduk di bawah tuh :D




Akhirnya sampe juga di stasiun pasar turi surabaya. Keretanya sampe sana telat nih. Di jadwal, seharusnya jam 19.15 wib, tapi ini sampenya jam 20.00 wib. di luar Stasiun Uti udah nungguin nih. Seperti biasa, kalo udah lama ga ketemu, begitu ketemu shakila jadi lupa sama uti. Di gendong ga mau, di pangku juga ga mau. hahahahahahaha...

      Ga butuh waktu lama untuk sampe ke rumah uti, cuma butuh beberapa menit aja, shakila udah mau bercanda sama uti. Kebetulan tante Fety lagi ke Kalimantan, baru besok pulangnya. Hadeh, dasar anak kecil ya, ga ada capek-capeknya. yang tua udah pada capek, dia malah masih aja mau maen. Mondar mandir, ngajakin bercanda. Di suruh tidur, ga mau tidur. Baru bisa tidur sekitar jam 11 malem.

     Malem minggu tante Fetty baru sampe di rumah dari kalimantan. Shakila dapet oleh-oleh kaos. Langsung minta di pake. ha..ha..ha.. kalo ga di bujuk rayu, mungkin tuh kaos di pake sampe besok kali ya (kaosnya lupa di foto).

Selain kaos, Shakila juga dapet hadiah nih dari Uti & tante Fetty. Tara... Jaket bulu. Ultah Shakila emang udah lewat (19 Juli), tapi Uti & tante Fetty ga lupa ngasih kado nih buat shakila. Shakila dapet jaket. Wuih, bagusnya. Tapi masih terlalu besar untuk ukuran Shakila. Ga apa-apa deh, biar bisa di pake sampe gede. Shakila sempet langsung minta di pake nih jaketnya, masih ada mereknya. Tapi udah di pake ke rumah tetangga sebelah. ha..ha.ha... begini nih penampakan jaketnya.


Hadiah ultah dari Uti & tante Fetty

       Siang-siang, abis maen ke tetangga. Pake jaket baru pula. Pulang-pulang bawa kue kuping gajah. Shakila baru nyobain nih kuping gajahnya. Shakila suka ya....? Sampe abis 1 bungkus kecil. ha..ha..ha..








     Malem senen, lanjut ke kondangan temen papa nya shakila. Udah di siapin baju yang harus di pake dari jauh-jauh hari, rencana mau serba ungu. Eh, giliran mau di pakein, malah ga mau. Milih baju sendiri, kaos berkerah warna kuning sama celana jeans. ha...ha..ha.. ( rencana biar jadi feminin, malah jadi casual). Shakila... shakila. Tapi ga apa-apa deh, shakila tetep cantik kok.
   
     Hem, ga terasa besok harus udah pulang ke bekasi. Berarti malem ini jadwalnya aq packing. Berangkat cuma bawa 3 tas. Pulang kok ya ga muat 3 tas ya? hahahahahahaha...
akhirnya sebagian baju shakila aq tinggal aja deh, buat nantinya di paketin.

      Besok pagi, jadwal ku pulang ke bekasi. Kereta berangkat jam 07.15 wib. Itu berarti aq harus pagi-pagi berangkat dari rumah. Aq bangun jam 5 kurang, solat subuh, siapin yang buat di bawa. Bangunin shakila yang masih males-malesan bobo. Biasanya kalo udah di gendong, ga lama dia bangun. Ini bangun sih, sambil merem melek sebenernya. Eh, lah kok begitu di taro di kasur buat di lap-lap, malah merek lagi. ha..ha..ha..

     Seperti yang aq ceritain di atas, shakila emang ga aq mandiin, cuma di lap-lap aja. Selain shakilanya masih ngantuk berat, kayanya masih terlalu pagi utk shakila mandi. Waktu itu menunjukkan jam 5.30 pagi. Shakila bener-bener ngantuk kayanya, sampe di lap-lap, di gantiin baju, ganti diapers, dia tetep bobo loh.

     Barang-barang udah siap, Shakila udah rapih, sarapan juga udah. Tinggal nunggu papanya shakila nih lagi nyari taksi. Eh itu dia, taxi sudah dataaaaaang... Uti & tante Fetty ikut nganter sampe stasiun pasar turi. Lagi-lagi karena ruang tunggu kereta eksekutif itu ga bisa sembarangan orang masuk (hanya penumpang yg boleh masuk), jadi ya uti 7 tante Fetty nunggu di luar deh.

      Di dalam ruang tunggu, Shakila sambil sarapan. Tadi pagi di rumah belum sempet sarapan soalnya. Sambil main kesana kesini. Aq juga sempet pijit nih yang pake kursi pijit itu. Begini nih situasi di ruang tunggu.





      Ga terasa nunggu, eh kereta udah dateng nih. Langsung deh menuju ke KTP. Dalam perjalanan pulang kali ini, shakila kayanya lebih banyak tidurnya nih dari pada liat-liat pemandangan. Berbeda sama waktu berangkat, shakila juga susah makannya. Apa pengaruh udara ya? Kereta yang pulang, sedikit bermasalah sama AC nya. Masa di gerbong yang sama, antara depan sama belakang bisa beda AC nya. Di bagian depan dingin, sedangkan aq yang kebagian belakang, rada panas. Untung ada Bapak-bapak yang protes nih. xixixixixixxixi.... Langsung action petugasnya. Lumayan lah ga panas, walaupun ga dingin juga.
      Mungkin karena udara ga dingin, jadi shakila ga laper-laper. Jadi susah deh makannya. Paling roti sama susu aja. Ga banyak foto-foto ketika pulang. Yang ada cuma memandangin Shakila ku yang tertidur pulas sama boneka barunya (boneka dari tante Fetty). Shakila kalo tidur, keliatan makin cantik aja :)





      Itu lah suasana di kereta saat perjalanan pulang. Keretanya sampe telat nih dari jadwal. Dari jadwal kedatangan jam 18.00 wib, ternyata sampe stasiun jatinegara sekitar jam setengah 7 lewat. Sampe rumah sekitar jam 8 lewat. Hadeh, langsung tepar deh nih. Kecuali Shakila, yang masih mondar mandir main kesana kemari.

Senin, 19 Agustus 2013

Memanggang kue tanpa oven

      Suka bingung kalo mau bikin kue kering, tapi ga punya oven. Setiap liat resep kue yang pake oven, udah bisa di pastiin deh cuma di baca doang. Lah, mau di praktekin gimana, orang ga punya oven. Kecuali resep yang bisa di modif jadi di kukus. Tapi itu dulu, sebelum aq nemu cara buat pengganti si oven ini.

      Nemu cara ini dari group HHBF di FB. Wuih, bersyukur banget deh. Serasa dapet pencerahan buat masalah oven meng-oven. Tapi ya ga semuanya fungsi oven bisa tergantikan dengan cara yang ala kadarnya ini. Aq pernah sekali praktekin bikin kukis buat Shakila pake cara ini. ini dia hasilnya :


      Waktu bikin ini, apinya keciiiiiiillll banget. soalnya ini kan bukan oven beneran ya. jadi kalo apinya gede ntar gosong dan dalemnya blm mateng. Penasaran ya pengen tau kaya apa sih caranya itu ?

      oke lah kalau begitu, langsung aja nih. Ada beberapa cara sih sebenernya. tapi aq belum praktekin semua, baru 1 macem yang aku praktekin.

Cara ke-1 :
Peralatan :
* Wajan teflon datar
* Saringan yang buat kukusan
* Tutup panci

Caranya :
Letakkan saringan kukusan di atas teflon, tutup dengan tutupan panci.
Sebelum kuenya di panggang, panaskan dulu teflon & saringan kira2 10-15 menit degan api keciiiiil banget kaya lilin.
kalo udah panas, baru masukin deh kuenya.

Masih bingung? Coba liat gambar di bawah biar ga bingung.

saringan yang buat kukusan

letakkan saringan di atas teflon


tutup dengan tutupan panci

jika sudah panas, baru masukan kue untuk di panggang. tutup kembali dengan tutupan panci.
(gambar di ambil dari HHBF, by ibu Sutriyani yani)


      Untuk cara ini, aq belum berani manggang kue yang tebel, takut ga mateng. Jadi untuk permulaan, coba kue yang tipis-tipis aja dulu deh. jangan lupa, pake api yang keciiiiiiilllll banget biar ga cepet gosong. Kue bisa di bolak balik juga kalo mau. oh ya, tutup panci bisa di pake yang agak cekung ya biar pas nutup ga mentok sama kue yang ada di dalemnya.

      Setiap sesuatu, pasti ada kelebihan dan kekurangannya ya. kelebihannya udah tau dong, bisa buat manggang. kelemahannya, saringan kukusan ku jadi rada gosong. hahahahahah....
entah apa karena apinya masih terlalu besar, atau emang udah gosong sebelumnya. begini nih penampakan saringan kukusannya.




      di saringan kukusan gosong? teflonnya gosong ga ya? sampe sekarang pun aku ga tau tuh teflon gosong apa ga. lah wong teflon dalemnya item. jadi ga keliatan gosong apa ga. Mungkin bisa di oles sedikit minyak pada teflon kalo emang takut teflonnya gosong. tapi aq belum pernah coba sih :P
Asal jangan di kasih air aja teflonnya, ntar jadinya ngukus bukan manggang. :D

Cara ke-2 :
Peralatan :
* Penggorengan
* Saringan kukusan
* Tutup panci


Caranya :
sama dengan yang teflon, cuma diganti teflon jadi penggorengan aja.




pake api yang keciiiiiiiiil banget. malah kalo bisa lebih kecil dari ini

untuk cara ini aku sih belum pernah coba. jadi ga bisa kasih review wajan nya gosong apa ga. Kalo menurut ibu-ibu di HHBF yang udah pernah coba sih, ada yang bilang wajannya ga apa2, ada juga yang bilang wajannya gosong. Kalo takut wajannya rusak, coba aja pake wajan yang udah lama ga kepake. biar kalo kenapa-kenapa sama wajannya, ga nangis bombay. hahay...


Review:
Untuk cara ke-2 ini, pernah coba buat manggang roti.
hasilnya "Yummy". Roti bisa krenyes-krenyes alias garing. Kaya abis di oven pake oven listrik. Suer deh.
penggorengan ga gosong alias aman. Sayang ga sempet foto roti panggangnya.

Cara ke-3 :
Peralatan :
* Teflon
* Alumunium foil
* Tutup panci

Cara :
letakkan alumunium foil di atas teflon, tutup dengan tutupan panci.

Dulu, pertama kali nyoba, teflonnya ga aq alas dengan alumunium foil, tapi manggang kue langsung di teflonnya. Alhasil sukses gosongnya. ha..ha..ha..
di luar gosong, tapi dalemnya belom mateng. nasib, nasib. Mungkin karena faktor api juga kali ya. Waktu itu apinya masih lebih besar dari gambar yang di atas. Yah, sungguh pengalaman yang berharga. kalo ga gosong, jadi ga ada cerita kan di blog ini. hahahahahahaha....

Untuk cara ke-3, aq ga punya fotonya. Sayang euy mau make alumunium foil buat manggang. Mendingan buat bungkus coklat, ngirit.hahahahahah.....

Cara di atas, ga cuma buat manggang kue atau kukis aja ya. apapun yang kamu mau. Kaya adeku yang bercita-cita mau bikin pizza roti pake cara di atas. hahahahahah....
maklum, kalo manggang pizza roti langsung di teflon, gosong mulu rotinya. Tapi aq saranin nih ya, yang mau bikin pizza roti pake cara di atas, mending topingnya di matengin dulu. Jadi manggang cuma buat ngelelehin kejunya aja sama buat cruncy-in rotinya.

Yang mau bikin pizza dari adonan roti, bisa langsung taro adonan di teflonnya trus di tutup deh.

Mau yang ga repot-repot kaya yang di atas? mau tetep bisa manggang kue tanpa oven?
Tentu bisa, pake aja jeng happy alias Happycall. Tapi anda harus ngerogoh kocek yang lumayan nih buat beli si jeng happy ini. Kecuali kalo emang udah ada di rumah, bisa di maximalkan deh si jeng happy ini.


Jadi kesimpulannya:
* Prinsip oven itu kl yang aq tau, dia mengumpulkan panas di dalem dengan suhu yang kering (halah basahanya, ngerti ga ya orang yang baca).
yah, pokoknya buatlah dirimu se kreatif mungkin, gimana caranya tuh panas ga keluar kemana-mana tapi ga pake uap juga panasnya (uap disebabkan oleh air, so hindari air).
* Gunakan api yang keciiiiiiil banget biar kue ga cepet gosong & mateng merata.


Selamat mencoba.
kalo udah berhasil, share disini ya?
kalo gagal, diem-diem aja.
hahahahahahahah........